Keutamaan Bekerja.

Keutamaan Bekerja.
Firman Allah SWT :
وَ اَحَلَّ اللهُ اْلبَيْعَ وَ حَرَّمَ الرّبوا. البقرة:275
Allah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba. [QS. Al-Baqarah : 275]
ياَيُّهَا الَّذِيْنَ امَنُوْا لاَ تَأْكُلُوْآ اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِاْلبَاطِلِ اِلآَّ اَنْ تَكُوْنَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مّنْكُمْ، وَ لاَ تَقْتُلُوْآ اَنْفُسَكُمْ، اِنَّ اللهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيْمًا. النساء:29
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang bathil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka diantara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. [QS. An-Nisaa’ : 29]
فَاِذَا قُضِيَتِ الصَّلوةُ فَانْتَشِرُوْا فِى اْلاَرْضِ وَ ابْتَغُوْا مِنْ فَضْلِ اللهِ وَ اذْكُرُوا اللهَ كَثِيْرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. الجمعة:10
Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di bumi, dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung. [QS. Al-Jum’ah : 10]
وَ هُوَ الَّذِيْ سَخَّرَ اْلبَحْرَ لِتَأْكُلُوْا مِنْهُ لَحْمًا طَرِيًّا وَّ تَسْتَخْرِجُوْا مِنْهُ حِلْيَةً تَلْتَبَسُوْنَهَا، وَ تَرَى اْلفُلْكَ مَوَاخِرَ فِيْهِ وَ لِتَبْتَغُوْا مِنْ فَضْلِه وَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ. النحل:14
Dan Dia-lah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu), agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai, dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari karunia-Nya, dan supaya kamu bersyukur. [QS. An-Nahl : 14]

وَ مَا يَسْتَوِى اْلبَحْرَانِ، هذَا عَذْبٌ فُرَاتٌ صَائِغٌ شَرَابُه وَ هذَا مِلْحٌ اُجَاجٌ، وَ مِنْ كُلّ تَأْكُلُوْنَ لَحْمًا طَرِيًّا وَّ تَسْتَخْرِجُوْنَ حِلْيَةً تَلْبَسُوْنَهَا وَ تَرَى اْلفُلْكَ فِيْهِ مَوَاخِرَ لِتَبْتَغُوْا مِنْ فَضْلِه وَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ. الفاطر:12
Dan tidaklah sama (antara) dua laut, yang ini tawar, segar, sedap diminum dan yang lain asin lagi pahit. Dan dari masing-masing laut itu kamu dapat memakan daging yang segar dan kamu dapat mengeluarkan perhiasan yang dapat kamu memakainya, dan pada masing-masingnya kamu lihat kapal-kapal laut berlayar membelah laut supaya kamu dapat mencari karunia-Nya dan supaya kamu bersyukur. [QS. Fathir : 12]
ياَيُّهَا الَّذِيْنَ امَنُوْآ اَنْفِقُوْا مِنْ طَيّبتِ مَا كَسَبْتُمْ وَ مِمَّآ اَخْرَجْنَا لَكُمْ مّنَ اْلاَرْضِ. البقرة:267
Hai orang-orang yang beriman, nafqahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. [QS. Al-Baqarah : 267]
Hadits Nabi SAW :
عَنِ اْلمِقْدَامِ بْنِ مَعْدِيْكَرِبَ رض عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: مَا اَكَلَ اَحَدٌ طَعَامًا قَطُّ خَيْرًا مِنْ اَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ. وَ اِنَّ نَبِيَ اللهِ دَاودَ عَلَيْهِ الصَّلاَةُ وَ السَّلاَمُ كَانَ يَأْكُلُ مِنْ عَمَلِ يَدِهِِ. البخارى و غيره و ابن ماجه و لفظه قَالَ: مَا كَسَبَ الرَّجُلُ كَسْبًا اَطْيَبُ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ وَ مَا اَنْفَقَ الرَّجُلُ عَلَى نَفْسِهِ وَ اَهْلِهِ وَ وَلَدِهِ فَهُوَ صَدَقَةٌ
Dari Miqdam bin Ma’dikarib RA dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Tidaklah seseorang memakan makanan yang lebih baik dari pada ia makan dari hasil kerjanya sendiri. Dan sesungguhnya Nabiyullah Dawud AS dahulu makan dari hasil kerjanya sendiri. [HR. Bukhari dan yang lain, dan Ibnu Majah]. Dan lafadh Ibnu Majah, “Tidaklah seseorang bekerja suatu pekerjaan yang lebih baik dari pada bekerja dengan tangannya sendiri. Dan apasaja yang seseorang belanjakan untuk keperluan dirinya, keluarganya, anaknya dan pembantunya maka itu merupakan sedeqah”.
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: َلاَنْ يَحْتَطِبَ اَحَدُكُمْ حُزْمَةً عَلَى ظَهْرِهِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ اَنْ يَسْأَلَ اَحَدًا فَيُعْطِيَهُ اَوْ يَمْنَعَهُ. مالك و البخارى و مسلم و الترمذى و النسائى
Dari Abu Hurairah RA, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Sungguh seseorang di antara kalian bekerja mencari kayu bakar lalu membawanya di atas punggungnya adalah lebih baik baginya daripada ia meminta kepada seseorang, baik orang itu memberinya maupun tidak memberinya”. [HR. Malik, Bukhari, Muslim, Tirmidzi dan Nasai]
عَنِ الزُّبَيْرِ بْنِ اْلعَوَّامِ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: َلاَنْ يَأْخُذَ اَحَدُكُمْ اَحْبُلَهُ فَيَأْتِيَ بِحُزْمَةٍ مِنْ حَطَبٍ عَلَى ظَهْرِهِ فَيَبِيْعَهَا فَيَكُفَّ اللهُ بِهَا وَجْهَهُ خَيْرٌ لَهُ مِنْ اَنْ يَسْأَلَ النَّاسَ اَعْطَوْهُ اَمْ مَنَعُوْا. البخارى
Dari Zubair bin ‘Awwam RA, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Sungguh seseorang diantara kalian mengambil tali lalu pulang dengan membawa sebongkok kayu bakar di punggungnya kemudian menjualnya sehingga dengannya Allah menjaga mukanya (dari minta-minta) adalah lebih baik daripada ia meminta-minta kepada manusia, baik mereka memberinya atau tidak memberinya”. [HR. Bukhari]
عَنْ اَنَسٍ رض اَنَّ رَجُلاً مِنَ اْلاَنْصَارِ اَتَى النَّبِيَّ ص فَسَأَلَهُ فَقَالَ: اَمَا فِى بَيْتِكَ شَيْءٌ؟ قَالَ: بَلَى حِلْسٌ نَلْبَسُ بَعْضَهُ، وَ نَبْسُطُ بَعْضَهُ وَ قَعْبٌ نَشْرَبُ فِيْهِ مِنَ اْلمَاءِ، قَالَ: ائْتِنِى بِهِمَا. فَاَتَاهُ بِهِمَا فَاَخَذَهُمَا رَسُوْلُ اللهِ ص بِيَدِهِ. وَ قَالَ: مَنْ يَشْتَرِى هذَيْنِ؟ قَالَ رَجُلٌ: اَنَا آخِذُهُمَا بِدِرْهَمٍ. قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ يَزِيْدُ عَلَى دِرْهَمٍ مَرَّتَيْنِ اَوْ ثَلاَثًا. قَالَ رَجُلٌ: اَنَا آخِذُهُمَا بِدِرْهَمَيْنِ فَاَعْطَاهُمَا اِيَّاهُ، فَاَخَذَ الدِّرْهَمَيْنِ فَاَعْطَاهُمَا اْلاَنْصَارِيَّ، وَ قَالَ اشْتَرِ بِاَحَدِهِمَا طَعَامًا فَانْبِذْهُ اِلَى اَهْلِكَ، وَ اشْتَرِ بِاْلآخَرِ قَدُوْمًا فَائْتِنِى بِهِ، فَاَتَاهُ بِهِ فَشَدَّ فِيْهِ رَسُوْلُ اللهِ ص عُوْدًا بِيَدِهِ، ثُمَّ قَالَ: اِذْهَبْ فَاحْتَطِبْ وَ بِعْ، وَ لاَ اَرَيَنَّكَ خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْمًا فَفَعَلَ، فَجَاءَ وَ قَدْ اَصَابَ عَشْرَةَ دَرَاهِمَ، فَاشْتَرَى بِبَعْضِهَا ثَوْبًا، وَ بِبَعْضِهَا طَعَامًا، فَقَالَ لَهُ رَسُوْلُ اللهِ ص: هذَا خَيْرٌ لَكَ مِنْ اَنْ تَجِىءَ اَلْمَسْأَلَةُ نُكْتَةً فِى وَجْهِكَ يَوْمَ اْلقِيَامَةِ. ابو داود و اللفظ له و النسائى و الترمذى و قال حديث حسن
Dari Anas RA, bahwasanya ada seorang laki-laki Anshar datang kepada Nabi SAW lalu minta kepada beliau, maka beliau bertanya, “Apakah di rumahmu tidak ada sesuatu ?”. Orang tersebut menjawab, “Ya, ada pakaian (pelana) unta yang sebagiannya kami pakai dan sebagiannya kami hamparkan dan sebuah bejana dari tembikar yang biasa kami minum air dengannya”. Nabi SAW bersabda, “Bawalah kepadaku dua barang itu”. Kemudian orang tersebut datang kepada beliau dengan membawa dua barang tersebut. Lalu Rasulullah mengambil dua barang itu dengan tangan beliau dan bersabda, “Siapa yang mau membeli dua barang ini ?”. Lalu ada seorang laki-laki berkata, “Saya mau mengambil dua barang itu dengan satu dirham”. Rasulullah SAW bersabda  lagi, “Siapa yang mau menambah dari satu dirham ?”. Beliau bersabda demikian dua atau tiga kali, lalu ada seorang laki-laki berkata, “Saya mau mengambil kedua barang itu dengan dua dirham”. Maka Rasulullah SAW memberikan dua barang itu kepada orang tersebut, dan Rasulullah SAW menerima uang dua dirham tersebut lalu beliau berikan kepada orang Anshar yang mempunyai barang itu sambil bersabda, “Belilah makanan dengan uang yang satu dirham ini lalu berikan kepada keluargamu, dan yang satu dirham belikan kapak lalu bawalah kepadaku. Kemudian orang laki-laki tersebut datang kepada beliau dengan membawa kapak. Maka Rasulullah SAW memasang pegangan kapak tersebut dengan sebatang kayu dengan tangan beliau, kemudian bersabda, “Pergilah mencari kayu bakar dan juallah ! Dan jangan sampai aku melihat kamu selama lima belas hari”. Maka orang tersebut melakukannya. Kemudian (setelah lima belas hari) orang laki-laki tersebut datang kepada beliau dan sudah mendapatkan hasil sepuluh dirham, yang sebagian untuk membeli pakaian dan yang sebagian untuk membeli makanan. Maka Rasulullah SAW bersabda kepadanya, “Yang demikian itu lebih baik bagimu daripada kamu datang meminta-minta, karena meminta-minta itu akan membekaskan noda di wajahmu pada hari qiyamat”. [HR. Abu Dawud dan Lafadh itu baginya, dan Tirmidzi ia berkata Hadits hasan].
عَنْ سَعِيْدِ بْنِ عُمَيْرٍ عَنْ عَمِّهِ رض قَالَ: سُئِلَ رَسُوْلُ اللهِ ص أَيُّ اْلكَسْبِ اَطْيَبُ؟ قَالَ عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ، وَ كُلُّ كَسْبٍ مَبْرُوْرٍ. الحاكم و قال صحيح الاسناد
Dari Sa’id bin Umair dari pamannya RA ia berkata, Rasulullah SAW pernah ditanya, “Pekerjaan apa yang paling baik ?”. Beliau menjawab, “Pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri dan setiap pekerjaan yang baik (halal)”. [HR. Hakim, dan ia berkata : Shahih sanadnya].
عَنْ جُمَيْعِ بْنِ عُمَيْرٍ عَنْ خَالِهِ قَالَ: سُئِلَ رَسُوْلُ اللهِ ص عَنْ اَفْضَلِ اْلكَسْبِ؟ فَقَالَ: بَيْعٌ مَبْرُوْرٌ وَ عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ. احمد و البزار
Dari Jumai’ bin ‘Umair dari pamannya, ia berkata : Rasulullah SAW pernah ditanya tentang pekerjaan yang paling utama. Maka beliau menjawab, “Berdagang yang baik (menjaga kehalalannya) dan pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri”. [HR. Ahmad dan Al-Bazzar]
عَنِ ابْنِ عُمَرَ رض قَالَ: سُئِلَ رَسُوْلُ اللهِ ص أَيُّ اْلكَسْبِ اَفْضَلُ؟ قَالَ: عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ، وَ كُلُّ بَيْعٍ مَبْرُوْرٍ. الطبرانى فى الكبير و الاوسط و رواته ثقات
Dari Ibnu Umar RA, ia berkata : Rasulullah SAW pernah ditanya, “Pekerjaan apa yang paling utama ?”. Beliau menjawab, “Pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri dan setiap jual beli yang baik”. [HR. Thabrani di dalam Al-Kabir dan Al-Ausath, dan para perawinya orang-orang kepercayaan].
عَنْ رَافِعِ بْنِ خَدِيْجٍ رض قَالَ: قِيْلَ يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَيُّ اْلكَسْبِ اَطْيَبُ؟ قَالَ: عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ، وَ كُلُّ بَيْعٍ مَبْرُوْرٍ. احمدو البزار
Dari Rafi’ bin Khadij RA, ia berkata : Pernah ditanyakan, “Ya Rasulullah, pekerjaan apa yang paling baik ?” Beliau menjawab, “Pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri, dan setiap jual beli yang baik”. [HR. Ahmad dan Al-Bazzar]
عَنْ كَعْبِ بْنِ عُجْرَةَ رض قَالَ: مَرَّ عَلَى النَّبِيِّ ص رَجُلٌ فَرَأَى اَصْحَابُ رَسُوْلِ اللهِ ص مِنْ جَلَدِهِ وَ نَشَاطِهِ، فَقَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ لَوْ كَانَ هذَا فِى سَبِيْلِ اللهِ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اِنْ كَانَ خَرَجَ يَسْعَى عَلَى وَلَدِهِ صِغَارًا فَهُوَ فِى سَبِيْلِ اللهِ، وَ اِنْ كَانَ خَرَجَ يَسْعَى عَلَى اَبَوَيْنِ شَيْخَيْنِ كَبِيْرَيْنِ، فَهُوَ فِى سَبِيْلِ اللهِ، وَ اِنْ كَانَ خَرَجَ يَسْعَى عَلَى نَفْسِهِ يُعِفُّهَا فَهُوَ فِى سَبِيْلِ اللهِ، وَ اِنْ كَانَ خَرَجَ يَسْعَى رِيَاءً وَ مُفَاخَرَةً فَهُوَ فِى سَبِيْلِ الشَّيْطَانِ. الطبرانى و رجاله رجال الصحيح
Dari Ka’ab bin ‘Ujrah RA, ia berkata, “Ada seorang laki-laki lewat di hadapan Nabi SAW, maka para shahabat Rasulullah SAW melihat kuat dan sigapnya orang tersebut. Lalu para shahabat bertanya, “Ya Rasulullah, alangkah baiknya seandainya orang ini ikut (berjuang) fi sabilillah”. Lalu Rasulullah SAW menjawab, “Jika ia keluar untuk bekerja mencarikan kebutuhan anaknya yang masih kecil, maka ia fi sabilillah. Jika ia keluar bekerja untuk mencarikan kebutuhan kedua orang tuanya yang sudah lanjut usia maka ia fi sabilillah. Jika ia keluar untuk bekerja mencari kebutuhannya sendiri agar terjaga kehormatannya, maka ia fi sabilillah. Tetapi jika ia keluar untuk bekerja karena riya’ (pamer) dan kesombongan maka ia di jalan syaithan”. [HR. Thabrani dan para sanadnya orang-orang shahih].
عَنِ ابْنِ عُمَرَ رض عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: اِنَّ اللهَ يُحِبُّ اْلمُؤْمِنَ اْلمُحْتَرِفَ. الطبرانى فى الكبير و البيهقى
Dari Ibnu ‘Umar RA, dari Nabi SAW beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah cinta kepada orang mukmin yang aktif bekerja”. [HR. Thabrani di dalam Al-Kabir dan Baihaqi]
عَنْ عَائِشَةَ رض قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ اَمْسَى كَالاًّ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ، اَمْسَى مَغْفُوْرًا لَهُ. الطبرانى فى الاوسط و الصبهانى من حديث ابن عباس
Dari Aisyah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa memasuki sore hari dalam keadaan lelah karena bekerja dengan tangannya sendiri, maka ia di sore itu mendapatkan ampunan (dari Allah). [HR. Thabrani di dalam Al-Ausath dan Ashbihaniy dari haditsnya Ibnu Abbas].
اِنَّ مِنَ الذُّنُوْبِ ذُنُوْبًا لاَ يُكَفِّرُهَا الصَّلاَةُ وَ لاَ الصَّدَقَةُ وَ لاَ اْلحَجُّ، وَ يُكَفِّرُهَا اْلهَمُّ فِى طَلَبِ اْلمَعِيْشَةِ. ابن بباويه و الطبرانى
Sesungguhnya diantara dosa-dosa itu ada dosa-dosa yang tidak bisa terhapus oleh shalat, sedeqah dan hajji. Tetapi bisa terhapus oleh lelahnya seseorang dalam mencari ma’isyah. [HR. Ibnu Babawaih dan Thabrani]
عَنْ عُثْمَانَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: نَوْمُ الصُّبْحَةِ يَمْنَعُ الرِّزْقَ. احمد و البيهقى
Dari ‘Utsman RA ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Tidur di waktu pagi itu menolak rezqi”. [HR. Ahmad dan Baihaqi]
عَنْ عَلِيٍّ قَالَ: نَهَى رَسُوْلُ اللهِ ص عَنِ النَّوْمِ قَبْلَ طُلُوْعِ الشَّمْسِ. ابن ماجه
Dari ‘Ali ia berkata, “Rasulullah SAW melarang tidur sebelum matahari terbit”. [HR. Ibnu Majah]
عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ مُحَمَّدٍ رض قَالَتْ: مَرَّ بِى رَسُوْلُ اللهِ ص وَ اَنَا مُضْطَجِعَةٌ مُتَصَبِّحَةٌ فَحَرَّكَنِى بِرِجْلِهِ ثُمَّ قَالَ: يَا بُنَيَّةُ قُوْمِى اِشْهَدِى رِزْقَ رَبِّكِ وَ لاَ تَكُوْنِى مِنَ اْلغَافِلِيْنَ. فَاِنَّ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ يَقْسِمُ اَرْزَاقَ النَّاسِ مَا بَيْنَ طُلُوْعِ اْلفَجْرِ اِلَى طُلُوْعِ الشَّمْسِ. البيهقى

Dari Fathimah binti Muhammad RA ia berkata : Rasulullah SAW melewati aku sedangkan ketika itu aku tiduran di waktu pagi. Maka beliau menggerak-gerakkan aku dengan kaki beliau, kemudian bersabda, “Wahai anakku, bangunlah, saksikan rezqi Tuhanmu dan janganlah kamu menjadi golongan orang-orang yang lalai, karena sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla membagi rezqi manusia antara terbit fajar sampai terbit matahari”. [HR. Baihaqi]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "Keutamaan Bekerja."

Posting Komentar