Menyingkirkan Gangguan di Jalan

Menyingkirkan Gangguan di Jalan

عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: َاْلاِيْمَانُ بِضْعٌ وَ سِتُّوْنَ اَوْ سَبْعُوْنَ شُعْبَةً، اَدْنَاهَا اِمَاطَةُ اْلاَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَ اَرْفَعُهَا قَوْلُ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ. البخارى و مسلم و ابو داود و الترمذى و النسائى و ابن ماجه
Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Iman itu ada enam puluh cabang lebih atau tujuh puluh cabang lebih. Yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan, dan yang paling tinggi ialah ucapan ~Laa ilaaha illallooh~ (Tidak ada Tuhan selain Allah)". [HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, Nasai dan Ibnu Majah]
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: َاْلاِيْمَانُ بِضْعٌ وَ سَبْعُوْنَ اَوْ بِضْعٌ وَ سِتُّوْنَ شُعْبَةً فَاَفْضَلُهَا قَوْلُ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ، وَ اَدْنَاهَا اِمَاطَةُ اْلاَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَ اْلحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ اْلاِيْمَانِ. البخارى و مسلم
Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Iman itu ada tujuh puluh cabang lebih atau enam puluh cabang lebih. Yang paling utama ialah ucapan ~Laa ilaaha illallooh~ (Tidak ada Tuhan selain Allah), dan yang paling rendah ialah menyingkirkan gangguan di jalan, dan malu adalah salah satu cabang dari iman". [HR. Bukhari dan Muslim]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Jihad fi Sabilillah 2

Jihad fi Sabilillah 2
Syekh Thanthawi Jauhari di dalam kitabnya "Al-Qur'an wal 'Ulumul 'Ashriyah", beliau berkata : "Orang-orang yang kurang mengerti banyaklah yang menyangka bahwa jihad itu tidak lain melainkan memerangi orang-orang kafir belaka. Sekali-kali tidak begitu! Sebagaimana ulama-ulama ahli hukum agama yang benar-benar telah mengerti telah menetapkan, jihad itu tidaklah terbatas memerangi musuh belaka, tetapi mengandung arti, maksud dan tujuan yang seluas-luasnya. Memajukan pertukangan, kerajinan, pertanian, membangun negara, mengusahakan ketinggian budi pekerti, dan memuliakan serta meninggikan derajat suatu ummat, itu semuanya termasuk perbuatan "Jihad" juga, yang tidak kurang kepentingannya dan jasanya dari pada orang-orang yang mengangkat senjata melawan musuh".

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Keutamaan Menghormati Tamu dan Saling Mengunjungi

Keutamaan Menghormati Tamu dan Saling Mengunjungi
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ رض عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ، وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ، وَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا اَوْ لِيَصْمُتْ. البخارى و مسلم
Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah memulyakan tamunya. Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah menyambung kerabatnya. Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah berkata yang baik atau diam. [HR. Bukhari dan Muslim]
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو رض قَالَ: دَخَلَ عَلَيَّ رَسُوْلُ اللهِ ص فَقَالَ: اَلَمْ أُخْبَرْ اَنَّكَ تَقُوْمُ اللَّيْلَ وَ تَصُوْمُ النَّهَارَ؟ قُلْتُ: بَلَى، قَالَ: فَلاَ تَفْعَلْ. قُمْ وَ نَمْ وَ صُمْ وَ اَفْطِرْ، فَاِنَّ لِجَسَدِكَ عَلَيْكَ حَقًّا، وَ اِنَّ لِعَيْنِكَ عَلَيْكَ حَقًّا، وَ اِنَّ لِزَوْرِكَ عَلَيْكَ حَقًّا، وَ اِنَّ لِزَوْجِكَ عَلَيْكَ حَقًّا. البخارى و مسلم و اللفظ للبخارى
Dari 'Abdullah bin 'Amr RA, ia berkata : Rasulullah SAW pernah datang kepadaku, lalu bersabda, "Apakah (kau kira) aku belum tahu bahwa kamu shalat di malam hari dan puasa di siang hari ?". Aku menjawab, "Sudah ya Rasulullah". Beliau bersabda, "Jangan kamu lakukan ! Shalatlah dan tidurlah, puasalah dan berbukalah, karena sesungguhnya jasadmu mempunyai haq yang harus kamu tunaikan. Matamu mempunyai haq yang harus kamu tunaikan. Orang yang berkunjung kepadamu mempunyai haq yang harus kamu tunaikan. Dan istrimu juga mempunyai haq yang harus kamu tunaikan". [HR. Bukhari dan Muslim. Dan lafadh ini bagi Bukhari]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Berbagai Peristiwa Penting.

Berbagai Peristiwa Penting.
Sebelum membahas peperangan yang dilakukan Rasulullah SAW perlu kita ketahui bahwa peperangan pada zaman Rasulullah SAW itu ada 2 macam, yaitu :
1. Sariyyah ialah peperangan yang dilakukan oleh pasukan tentara Islam yang dikirim oleh Nabi SAW, sedangkan beliau tidak turut di dalamnya.
2. Ghazwah ialah peperangan yang Nabi SAW turut di dalamnya.
1. Pasukan Islam yang dipimpin Hamzah bin Abdul Muththalib.
Menurut riwayat, bahwa pada bulan Ramadlan tahun 1 Hijrah, Nabi SAW mengirim pasukan Islam yang pertama kali dan dipimpin oleh Hamzah bin 'Abdul Muththalib RA untuk menghadang kafilah Quraisy. Pasukan tersebut terdiri dari kaum Muhajirin sebanyak 30 orang, berbendera putih dan yang membawa benderanya ialah shahabat Abu Martsad RA. Hamzah berangkat bersama tentara Islam yang jumlahnya sedikit tadi menuju ke suatu tempat yang bernama 'Ish (Hish) dekat lautan yang dipergunakan jalan bagi angkatan perdagangan kaum musyrikin Quraisy.
Adapun kafilah Quraisy tersebut adalah mereka yang sedang kembali dari Syam untuk berdagang sebanyak lebih kurang 300 orang dan dipimpin oleh Abu Jahl. Setelah mereka saling berhadapan dan siap bertempur, tidak lama kemudian datanglah seorang kepala Banu Dlamrah yang bernama Majdiy bin 'Amr Al-Juhaniy, mendamaikan dua golongan tersebut, sehingga pertempuran tidak terjadi. Akhirnya tentara Islam kembali ke Madinah, dan kafilah Quraisy melanjutkan pulang ke Makkah.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Memakai Sutera dan Emas bagi Laki-laki

Memakai Sutera dan Emas bagi Laki-laki
Tentang hal tersebut banyak hadits Nabi SAW yang melarangnya. Di antaranya sebagai berikut :
عَنْ عَلِيٍّ رض قَالَ: رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص اَخَذَ حَرِيْرًا فَجَعَلَهُ فِى يَمِيْنِهِ وَ ذَهَبًا فَجَعَلَهُ فِى شِمَالِهِ ثُمَّ قَالَ: اِنَّ هذَيْنِ حَرَامٌ عَلَى ذُكُوْرِ اُمَّتِى. ابو داود و النسائى
Dari Ali RA, ia berkata, saya pernah melihat Rasulullah SAW mengambil kain sutera lalu meletakkannya di sebelah kanan beliau, dan (mengambil) emas lalu meletakkannya di sebelah kiri beliau. Kemudian beliau bersabda : "Sesung-guhnya dua macam ini (sutera dan emas) adalah haram bagi orang laki-laki dari ummatku". [HR. Abu Dawud dan Nasai]
عَنْ اَبِى مُوْسَى اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ: اُحِلَّ الذَّهَبُ وَ اْلحَرِيْرُ لِـْلإِنَاثِ مِنْ اُمَّتِى وَ حُرِّمَ مِنْ ذُكُوْرِهَا. احمد و النسائى و الترمذى و صححه
Dan dari Abu Musa, bahwa Nabi SAW bersabda : "Dihalalkan emas dan sutera bagi perempuan-perempuan dari ummatku, dan diharamkannya atas laki-laki dari ummatku". [HR. Ahmad, Nasai dan Tirmidzi. Dan Tirmidzi mengesah-kannya].

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Menyingkirkan Gangguan di Jalan

Menyingkirkan Gangguan di Jalan
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: َاْلاِيْمَانُ بِضْعٌ وَ سِتُّوْنَ اَوْ سَبْعُوْنَ شُعْبَةً، اَدْنَاهَا اِمَاطَةُ اْلاَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَ اَرْفَعُهَا قَوْلُ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ. البخارى و مسلم و ابو داود و الترمذى و النسائى و ابن ماجه
Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Iman itu ada enam puluh cabang lebih atau tujuh puluh cabang lebih. Yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan, dan yang paling tinggi ialah ucapan ~Laa ilaaha illallooh~ (Tidak ada Tuhan selain Allah)". [HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, Nasai dan Ibnu Majah]
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: َاْلاِيْمَانُ بِضْعٌ وَ سَبْعُوْنَ اَوْ بِضْعٌ وَ سِتُّوْنَ شُعْبَةً فَاَفْضَلُهَا قَوْلُ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ، وَ اَدْنَاهَا اِمَاطَةُ اْلاَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَ اْلحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ اْلاِيْمَانِ. البخارى و مسلم
Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Iman itu ada tujuh puluh cabang lebih atau enam puluh cabang lebih. Yang paling utama ialah ucapan ~Laa ilaaha illallooh~ (Tidak ada Tuhan selain Allah), dan yang paling rendah ialah menyingkirkan gangguan di jalan, dan malu adalah salah satu cabang dari iman". [HR. Bukhari dan Muslim]
عَنْ اَبِى ذَرٍّ رض قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ص: عُرِ ضَتْ عَلَيَّ اَعْمَالُ اُمَّتِى حَسَنُهَا وَ سَيِّئُهَا، فَوَجَدْتُ فِى مَحَاسِنِ اَعْمَالِهَا اْلاَذَى يُمَاطُ عَنِ الطَّرِيْقِ وَ وَجَدْتُ فِى مَسَاوِى اَعْمَالِهَا النُّخَامَةَ تَكُوْنُ فِى اْلمَسْجِدِ لاَ تُدْفَنُ. مسلم و ابن ماجه
Dari Abu Dzarr RA, ia berkata : Nabi SAW bersabda, "Diperlihatkan kepadaku amalan-amalan ummatku yang baik maupun yang buruk, maka aku dapati pada kebaikan-kebaikan amalnya itu ialah gangguan yang disingkirkan dari jalan dan aku dapati pada keburukan-keburukan amalnya ialah berdahak di masjid dan tidak ditanam". [HR. Muslim dan Ibnu Majah]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Jihad fi Sabilillah

Jihad fi Sabilillah
Sebelum melanjutkan tarikh Nabi Muhammad SAW dengan riwayat peperangan-peperangan antara Nabi SAW dan kaum muslimin di satu pihak dengan kaum musyrikin dan kafirin di lain pihak, lebih dahulu kami ketengahkan tentang Jihad fi Sabilillah, agar supaya riwayat kehidupan Nabi SAW dan pengikut-pengikut beliau yakni kaum muslimin serta riwayat tersiarnya Islam di muka bumi ini tidak menimbulkan prasangka yang tidak baik yang tidak sesuai dengan kenyataan yang sebenarnya, dan supaya tidak menjadi suatu senjata yang dapat digunakan oleh musuh-musuh Islam untuk mencela dan mencerca Islam dan Nabinya, dan agar jangan pula menjadi cerita-cerita yang meragukan bagi ummat Islam sendiri yang belum mengerti dan belum mendapat pengertian tentang tujuan Islam memerintahkan berjihad itu.
Adapun perkataan Jihad itu berasal dari bahasa Arab, dan menurut bahasa ialah : bersungguh-sungguh, berjuang, berperang, dsb. Dan perkatan jihad itu berasal dari perkataan jahd yang artinya usaha dengan sungguh-sungguh, atau juhd artinya kekuatan.
Dan menurut syari'at jihad ialah : Bersungguh-sungguh mencurahkan segenap kekuatannya untuk melawan orang-orang kafir atau musuh Islam, dan termasuk pula berjihad ialah berjihad terhadap nafsu, terhadap syaithan dan terhadap orang-orang pendurhaka.
Oleh sebab itu di dalam Islam jihad itu terdiri dari empat macam :
1. jihad terhadap nafsu,
2. jihad terhadap syaithan,
3. jihad terhadap orang dhalim, dan ahli-ahli berbuat jahat serta ahli-ahli bid'ah (pengubah peraturan-peraturan agama Allah yang telah pasti),
4. jihad terhadap kaum kafirin dan musyrikin.
Keempat macam jihad ini terkandung dalam firman Allah :
وَ جَاهِدُوْا فِى اللهِ حَقَّ جِهَادِه. الحج:78
Dan bejihadlah kamu dalam membela agama Allah dengan sungguh-sungguh jihad. [QS. Al-Hajj : 78]
اِنَّ الَّذِيْنَ امَنُوْا وَ الَّذِيْنَ هَاجَرُوْا وَ جَاهَدُوْا فِيْ سَبِيْلِ اللهِ اُولئِكَ يَرْجُوْنَ رَحْمَةَ اللهِ، وَ اللهُ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ. البقرة:218
Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang telah berhijrah, dan orang-orang yang berjihad di jalan (agama) Allah, mereka itu mengharap-harap rahmat Allah, dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [QS. Al-Baqarah : 218]
Keterangan :
1. Jihad terhadap nafsu
Tentang jihad melawan nafsu ini tiap-tiap orang Islam wajib mengerjakannya. Menurut riwayat Nabi SAW bersabda :
اَفْضَلُ اْلجِهَادِ اَنْ يُجَاهِدَ الرَّجُلُ نَفْسَهُ وَ هَوَاهُ. ابن النجار
Seutama-utama jihad ialah orang yang memerangi hawa nafsu dan kemauannya. [HR. Imam Ibnu Najjar dari shahabat Abu Dzarr RA, dla'if].
اَفْضَلُ اْلجِهَادِ مَنْ جَاهَدَ نَفْسَهُ فِى ذَاتِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ. الطبرانى
Seutama-utama jihad ialah orang yang memerangi nafsunya sendiri dalam berbhakti kepada Allah Yang Maha Mulia lagi Maha Menang. [HR. Imam Thabrani dari shahabat Ibnu 'Amr RA, dla'if].
قَدِمْتُمْ خَيْرَ مَقْدَمٍ، قَدِمْتُمْ مِنَ اْلجِهَادِ اْلاَصْغَرِ اِلَى اْلجِهَادِ اْلاَكْبَرِ جِهَادُ اْلعَبْدِ هَرَاهُ. الامام الخاطب
Kamu sekalian telah datang pada sebaik-baik tempat, dan kamu telah datang dari perang yang lebih kecil menuju ke perang yang lebih besar, ialah perangnya seorang hamba melawan hawa nafsunya. [HR. Al-Khathib dari shahabat Jabir RA dan diriwayatkan pula oleh Baihaqi, dla'if].
Masih banyak lagi hadits-hadits yang serupa dengan hadits-hadits tersebut. Dan hadits-hadits itu dikuatkan oleh firman Allah :
وَ الَّذِيْنَ جَاهَدُوْا فِيْنَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا. وَ اِنَّ اللهَ لَمَعَ اْلمُحْسِنِيْنَ. العنكبوت:69
Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridlaan)-Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik". [QS. Al-Ankabut : 69]
Adapun yang disebut berjihad (berperang) terhadap dirinya sendiri itu terdiri dari empat tingkatan :
Pertama, diri supaya rajin mempelajari kebenaran atau agama yang benar, yang berpokok atau berdasar dari Allah dan Rasul-Nya, dengan berkeyakinan bahwa dirinya tidak akan dapat berbahagia baik di dunia maupun di akhirat, jika tidak dengan mengikut kebenaran itu.
Kedua, diri supaya rajin dengan sekuat-kuatnya menjalankan kebenaran yang telah didapatnya dan dipelajarinya itu, karena kebenaran yang telah diperoleh itu tidak akan berguna jika tidak dijalankan sebagaimana mestinya.
Ketiga, diri supaya rajin menyerukan dan menyiarkan kebenaran itu kepada orang banyak yang belum mengetahuinya, sebab jika pengetahuan kebenaran itu tidak disiar-siarkannya, sudah tentu tidak akan berguna, lagi pula dirinya tidak akan terlepas dari siksa Tuhan.
Dan keempat, dalam menyerukan dan menyiar-nyiarkan kebenaran itu diri, harus berani menderita bermacam-macam kepayahan dan penderitaan dan harus berani menghadapi ancaman dan rintangan yang diperbuat oleh orang-orang yang tidak mau menerima kebenaran itu.
2. Jihad terhadap syaithan
Tentang jihad yang kedua ini, tiap-tiap orang Islam juga wajib mengerjakannya, dan juga jihad inilah yang termasuk utama yang harus dikerjakan oleh orang-orang yang beriman kepada Allah. Oleh karena yang disebut jihad itu ialah "bersungguh-sungguh mencurahkan segenap kekuatan, maka jika ada musuh, wajiblah kita melawannya". Padahal oleh Allah telah dinyatakan bahwa syaithan-syaithan itu adalah musuh kita, sebagaimana firman-Nya :
اِنَّ الشَّيْطنَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوْهُ عَدُوًّا. الفاطر:6
Sesungguhnya syaithan itu musuh kamu sekalian, maka itu hendaklah kamu menjadikan dia itu musuh. [QS. Al-Fathir : 6]
اِنَّ الشَّيْطنَ كَانَ لِـْلاِنْسَانِ عَدُوًّا مُّبِيْنًا. الاسراء:53
Sesungguhnya syaithan itu bagi manusia adalah musuh yang nyata. [QS. Al-Israa' : 53]
Dengan kedua ayat firman Allah ini, teranglah bahwa syaithan itu musuh bagi manusia. Oleh sebab itu Allah memerintahkan kepada manusia supaya memusuhi syaithan. Oleh karena syaithan itu musuh manusia terutama bagi ummat Islam, maka wajiblah kita ummat Islam memeranginya.
Adapun jihad kepada syaithan itu ada dua macam.
Pertama, memerangi segala tipu muslihat seseorang yang menimbulkan keragu-raguan dalam kepercayaan (iman).
Kedua, memerangi segala apa yang dijatuhkan atas diri seseorang dari kemauan dan keinginan yang melampaui batas yang telah ditetapkan oleh Allah. Memerangi syaithan macam yang pertama itu akan menumbuhkan kepercayaan yang seyakin-yakinnya, dan memerangi syaithan yang kedua itu akan menyebabkan sifat tahan uji dan berani melawan bermacam-macam keinginan yang akan menyesatkan dan menyengsarakan.
3. Jihad terhadap orang dhalim, ahli kejahatan dan ahli bid'ah
Jihad yang ketiga ini, jihad terhadap orang dhalim, ahli kejahatan dan ahli bid'ah, wajib pula dikerjakan oleh tiap-tiap orang Islam.
Jadi, orang Islam atau orang yang telah beriman, selain berjihad terhadap hawa nafsunya sendiri dan terhadap syaithan, wajib pula ia berjihad terhadap orang dhalim, ahli kejahatan dan ahli bid'ah tersebut.
Dan jihad ini dalam Islam terbagi atas tiga tingkatan :
Pertama, memerangi dengan tangan atau anggota tubuh lainnya.
Kedua, jika tidak kuasa memerangi dengan tangan, wajiblah memerangi dengan lisan atau yang semisalnya.
Dan ketiga, jika tidak kuasa pula memerangi dengan lisan, wajiblah memerangi dengan hati. Sabda Nabi SAW :
مَا مِنْ نَبِيٍّ بَعَثَهُ اللهُ فِى اُمَّتِهِ قَبْلِى اِلاَّ كَانَ لَهُ حَوَارِيُّوْنَ وَ اَصْحَابٌ يَأْخُذُوْنَ بِسُنَّتِهِ وَ يَقْتَدُوْنَ بِاَمْرِهِ. و فى رواية يَهْتَدُوْنَ بِهَدْيِهِ وَ يَسْتَنُّوْنَ بِسُنَّتِهِ. ثُمَّ اِنَّهَا تَخْلُفُ مِنْ بَعْدِهِمْ خُلُوْفٌ يَقُوْلُوْنَ مَا لاَ يَفْعَلُوْنَ وَ يَفْعَلُوْنَ مَا لاَ يُؤْمَرُوْنَ. فَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِيَدِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ وَ مَنْ جَاهَدَهُمْ بِلِسَانِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ. وَ مَنْ جَاهَدَهُمْ بِقَلْبِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ. وَ لَيْسَ وَرَاءَ ذلِكَ مِنَ اْلاِيْمَانِ حَبَّةَ خَرْدَلٍ. احمد و مسلم
Tidaklah dari seorang Nabi yang Allah telah membangkitkannya (mengutusnya) pada ummatnya sebelumku, melainkan ada baginya pembantu-pembantu yang setia dan sahabat-sahabat yang mengambil sunnahnya, serta mengikut petunjuknya. Dalam riwayat lain, "Mengikut petunjuknya dan mengerjakan sunnahnya". Kemudian bahwasannya sesudah mereka itu, ada beberapa orang pengganti, yang mereka itu orang-orang yang mengatakan apa-apa yang tidak mereka kerjakan dan mengerjakan apa-apa yang tidak diperintahkan. Maka dari itu barangsiapa yang berjihad (memerangi) terhadap mereka dengan tangannya, ia seorang yang beriman. Barangsiapa berjihad terhadap mereka itu dengan lisannya, ia seorang beriman. Barangsiapa berjihad terhadap mereka itu dengan hatinya, maka ia seorang beriman. Dan tidak ada dari selain demikian itu dari iman meskipun sebesar biji sawi. [HR Imam Ahmad dan Muslim dari sahabat Ibnu Mas'ud RA].
Dan juga hadits Nabi SAW :
اَفْضَلُ اْلجِهَادِ كَلِمَةُ حَقٍّ عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ. ابن ماجه
Seutama-utama jihad ialah perkataan yang benar di hadapan raja yang dhalim". [HR. Ibnu Majah dari sahabat Abu Sa'id].
Hadits yang pertama itu berarti bahwa seorang mukmin apabila melihat atau mengetahui seseorang yang mengatakan apa-apa yang tidak ia kerjakan dan mengerjakan apa-apa yang tidak diperintahkan oleh Allah dan rasul-Nya, maka dia wajib memeranginya dengan tangannya. Dan jika dia tidak kuasa memeranginya dengan tangannya, maka wajiblah dia memeranginya dengan lisannya. Dan jika dia tidak kuasa memeranginya dengan lisannya, wajiblah dia memeranginya dengan hatinya. Orang yang berani berjihad dengan hati ini adalah termasuk dari orang yang beriman, dan jika dengan hati saja ia sudah tidak kuasa berjihad, maka ia bukan termasuk orang yang beriman.
Adapun hadits kedua itu berarti bahwa orang Islam yang berani mengatakan dengan terus terang hal-hal yang benar menurut hukum-hukum Allah dan rasul-Nya dihadapan raja (penguasa) yang durhaka atau berbuat aniaya, maka ia adalah seorang yang telah berjihad dengan semulia-mulia jihad.
Namun seseorang tidak akan dapat berjihad (memerangi) kepala-kepala pendurhaka dan penganiaya, pelopor-pelopor kejahatan dan kemungkaran, kepala-kepala ahli bid'ah dan pengubah agama Allah yang suci, jika sebelumnya ia tidak mengetahui mana yang baik dan benar serta mana yang jahat, mana yang menurut sunnah dan mana yang menyalahi agama Allah.
4. Jihad terhadap kaum Musyrikin dan Kafirin
Jihad yang keempat ini, ialah jihad terhadap orang-orang yang menyekutukan Tuhan (musyrikin) dan orang-orang yang tidak percaya kepada Tuhan (kafirin), tiap-tiap orang Islam wajib mengerjakannya.
Dan jihad ini di dalam Islam terbagi atas empat tingkatan :
Pertama, mengerjakan jihad itu dengan tangan atau anggota tubuh lainnya.
Kedua, jika tidak kuasa dengan tangan atau yang semisalnya wajib mengerjakannya dengan lisan.
Ketiga, jika tidak kuasa pula dengan lisan, wajib mengerjakannya dengan harta-benda atau yang serupa dengan harta benda.
Dan keempat, jika tidak kuasa pula dengan harta benda, wajiblah mengerjakannya dengan hati.
Keterangan ini berdasar atas hadits-hadits Nabi SAW :
جَاهِدُوْا اْلمُشْرِكِيْنَ بِاَمْوَالِكُمْ وَ اَيْدِيْكُمْ وَ اَلْسِنَتِكُمْ. احمد و ابو داود و النسائى
Berjihadlah kamu terhadap orang-orang musyrik, dengan harta benda, tangan dan lisanmu. [HR. Ahmad, Abu Dawud dan Nasa'i dari shahabat Anas RA].
Dan hadits itu dikuatkan oleh beberapa ayat firman Allah yang antara lain bunyinya :
وَ جَاهِدُوْا بِاَمْوَالِكُمْ وَ اَنْفُسِكُمْ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ. التوبة:41
Dan berjihadlah kamu dengan harta benda dan jiwamu di jalan (agama) Allah. [QS. At-Taubah : 41]
Menurut Islam, kita tidak diperkenankan berjihad terhadap kaum musyrikin dan kaum kafirin itu, jika kita belum berseru atau mengajak kepada kedua golongan itu supaya mengikut Islam dan beriman. Maka bilamana sesudah mereka diberi seruan dan diajak demikian dengan diberi penjelasan-penjelasan sebagaimana mestinya mereka menolaknya dengan kekerasan atau merintangi seruan Islam dan gerakan kaum muslimin, maka barulah mereka itu diperangi. Keterangan ini berdasar atas hadits-hadits Nabi SAW :
لاَ تُقَاتِلْهُمْ حَتَّى تَدْعُوْهُمْ اِلَى اْلاِسْلاَمِ. احمد و ابو داود و الترمذى
Janganlah kamu memerangi mereka itu sehingga kamu sudah menyeru mereka kepada Islam. [HR. Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi, dari sahabat Farwah bin Musaik RA].
مَا قَاتَلَ رَسُوْلُ اللهِ ص قَوْمًا قَطُّ اِلاَّ دَعَاهُمْ. احمد و الحاكم
Rasulullah SAW tidak pernah memerangi sesuatu kaum melainkan sesudah beliau berseru (berda'wah) kepada mereka lebih dahulu. [HR. Ahmad dan Hakim dari sahabat Ibnu 'Abbas RA].
Dari hadits-hadits di atas menunjukkan bahwa kaum muslimin tidaklah diperkenankan memerangi kaum musyrikin/kafirin tersebut, kecuali sesudah berda'wah lebih dulu kepada mereka.
Jadi "jihad fi sabilillah" (berperang membela agama Allah) itu bagi tiap-tiap orang Islam berkewajiban mengerjakannya. Adapun yang dimaksud dengan "berperang" itu sudah tentu memerangi orang-orang yang menyekutukan Allah dan orang-orang yang tidak percaya kepada Allah dan yang terang-terangan memusuhi Islam.

Demikianlah singkatnya penjelasan tentang jihad yang diperintahkan oleh Islam kepada kaum muslimin, dan yang demikian itulah jihad yang dijalankan dan dilaksanakan oleh Nabi SAW serta kaum muslimin pada masa itu.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Berbuat Baik Terhadap Kerabat dan Menyambung Shilaturrahim (ke-2)
عَنْ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ رض اَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ ص يَقُوْلُ: لاَ يَدْخُلُ اْلجَنَّةَ قَاطِعٌ. البخارى و مسلم و الترمذى
Dari Jubair bin Muth'im RA, sesungguhnya ia mendengar Nabi SAW bersabda, "Tidak akan masuk surga orang yang memutuskan shilaturrahim". [HR. Bukhari Muslim dan Tirmidzi]
عَنْ اَبِى مُوْسَى رض اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ: ثَلاَثَةٌ لاَ يَدْخُلُوْنَ اْلجَنَّةَ: مُدْمِنُ اْلخَمْرِ وَ قَاطِعُ الرَّحِمِ وَ مُصَدِّقٌ بِالسِّحْرِ. ابن حبان
Dari Abu Musa RA, ia berkata, Sesungguhnya Nabi SAW bersabda, "Ada tiga golongan yang tidak akan masuk surga : 1. peminum khamr, 2. orang yang memutuskan shilaturrahim, 3. orang yang membenarkan sihir. [HR. Ibnu Hibban]
عَنْ عَائِشَةَ رض قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَسْرَعُ اْلخَيْرِ ثَوَابًا اَلْبِرُّ وَ صِلَةُ الرَّحِمِ، وَ اَسْرَعُ الشَّرِّ عُقُوْبَةَ اْلبَغْيُ وَ قَطِيْعَةُ الرَّحِمِ. ابن ماجه
Dari 'Aisyah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Kebaikan yang disegerakan balasannya ialah berbhakti (kepada orang tua) dan menyambung shilatur-rahim, dan kejahatan yang akan disegerakan hukumannya ialah berbuat zina dan memutuskan shilaturrahim". [HR. Ibnu Majah]
عَنْ اَبِى بَكْرَةَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَا مِنْ ذَنْبٍ اَجْدَرَ اَنْ يُعَجِّلَ اللهُ لِصَاحِبِهِ اْلعُقُوْبَةَ فِى الدُّنْيَا مَعَ مَا يَدَّخِرُ لَهُ فِى اْلآخِرَةِ مِنَ اْلبَغْيِ وَ قَطِيْعَةِ الرَّحِمِ. ابن ماجه و الترمذى و قال: حديث حسن صحيح و الحاكم و قال: صحيح الاسناد
Dari Abu Bakrah, RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Tidak ada dosa yang lebih pantas untuk disegerakan siksanya oleh Allah bagi pelakunya di dunia ini disamping siksanya di akhirat nanti selain dari perbuatan zina dan memutuskan shilaturrahim". [HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi, ia berkata, "Hadits hasan shahih". Dan diriwayatkan oleh Hakim, ia berkata, "Shahih sanadnya"]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Berbuat Baik Terhadap Kerabat dan Menyambung Shilaturrahim

Berbuat Baik Terhadap Kerabat dan Menyambung Shilaturrahim (1)
Kerabat (sanak saudara) ialah setiap orang yang ada hubungan kekeluargaan antara kamu dengan dia. Saudara laki-laki, saudara perempuan dan anak-anak mereka adalah termasuk kerabat. Paman dan bibi baik dari pihak ayah maupun dari pihak ibu termasuk kerabat pula.
Kasih sayang diantara manusia yang menghimpun orang-orang tercinta yang bertebaran, daripadanya terbentuklah satu ikatan, yaitu ikatan keluarga, dari keluarga terbentuklah ummat. Setiap saat keadaan keluarga saling kuat menguatkan, hatinya erat, bertenggang rasa dan manunggal dalam merasakan kebutuhan-kebutuhan mereka. Dan keadaan ummat pun demikian itu juga, saling bertalian, saling tolong menolong. Marilah kita perhatikan firman Allah dan sabda Rasulullah SAW di bawah ini :
ياَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ وَّ خَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَ بَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَّ نِسَآءً، وَ اتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِه وَ اْلاَرْحَامَ، اِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا. النساء:1
Hai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan istrinya, dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertaqwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan kerabat. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. [QS. An-Nisaa' : 1]
وَ اعْبُدُوا اللهَ وَ لاَ تُشْرِكُوْا بِه شَيْئًا وَّ بِاْلوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَ بِذِى اْلقُرْبى وَ اْليَتمى وَ اْلمَسكِيْنِ وَ اْلجَارِ ذِى اْلقُرْبى وَ اْلجَارِ اْلجُنُبِ وَ الصَّاحِبِ بِاْلجَنْبِ وَ ابْنِ السَّبِيْلِ وَ مَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ، اِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالاً فَخُوْرًا. النساء:36
Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang ibu bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri. [QS. An-Nisaa' : 36]
اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَ اْلاِحْسَانِ وَ اِيْتَآئِ ذِى اْلقُرْبى وَ يَنْهى عَنِ اْلفَحْشَآءِ وَ اْلمُنْكَرِ وَ اْلبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. النحل:90
Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang perbuatan keji, kemunkaran dan permusuhan. Dia memberi pelajaran kepadamu agar kamu selalu ingat. [QS. An-Nahl :90]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Berbuat Baik Terhadap Tetangga

Berbuat Baik Terhadap Tetangga
Kita wajib berbuat baik terhadap tetangga, baik tetangga yang muslim maupun yang non muslim.
Berbuat baik terhadap tetangga meliputi : tolong-menolong dalam hal kebaikan, saling menjaga keamanannya, tidak mengganggu maupun berbuat jahat kepada mereka. Untuk lebih jelasnya marilah kita perhatikan firman Allah SWT dan sabda Rasulullah SAW berikut ini :
وَ اعْبُدُوا اللهَ وَ لاَ تُشْرِكُوْا بِه شَيْئًا وَّ بِاْلوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّ بِذِى اْلقُرْبى وَ اْليَتمى وَ اْلمَسكِيْنِ وَ اْلجَارِ ذِى اْلقُرْبى وَ اْلجَارِ اْلجُنُبِ وَ الصَّاحِبِ بِاْلجَنْبِ وَ ابْنِ السَّبِيْلِ وَ مَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ، اِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالاً فَخُوْرًا. النساء:36
Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu-pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri [QS. An-Nisaa' : 36]
وَ تَعَاوَنُوْا عَلَى اْلبِرّ وَ التَّقْوى وَ لاَ تَعَاوَنُوْا عَلَى اْلاِثْمِ وَ اْلعُدْوَانِ، وَ اتَّقُوا اللهَ، اِنَّ اللهَ شَدِيْدُ اْلعِقَابِ. المائدة:2
Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. [QS. Al-Maidah : 2]
وَ الَّذِيْنَ يُؤْذُوْنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ وَ اْلمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوْا فَقَدِ احْتَمَلُوْا بُهْتَانًا وَّ اِثْمًا مُّبِيْنًا. الاحزاب:58
Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata. [QS. Al-Ahzab : 58]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS