Al-Qur'an harus dipegang teguh

Al-Qur'an harus dipegang teguh

اِنَّ هذَا الْقُرْانَ يَهْدِيْ لِلَّتِي هِيَ اَقْوَمُ وَ يُبَشّرُ الْمُؤْمِنِيْنَ الَّذِيْنَ يَعْمَلُوْنَ الصّلِحتِ اَنَّ لَهُمْ اَجْرًا كَبِيْرًا. الاسراء: 9
Sesungguhnya Al-Qur'an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus dan memberi kabar gembira kepada orang-orang mukmin yang mengerjakan amal shalih bahwa bagi mereka ada pahala yang besar, [QS. Al-Israa' : 9]
وَ كَذلِكَ اَوْحَيْنَآ اِلَيْكَ رُوْحًا مّنْ اَمْرِنَا، مَا كُنْتَ تَدْرِيْ مَا الْكِتبُ وَلاَ اْلاِيْمَانُ وَ لكِنْ جَعَلْنهُ نُوْرًا نَّهْدِيْ بِه مَنْ نَّشَآءُ مِنْ عِبَادِنَا، وَ اِنَّكَ لَتَهْدِيْ اِلى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ. الشورى: 52
Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu wahyu (Al-Qur'an) dengan perintah Kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al-Kitab (Al-Qur'an) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu, tetapi Kami menjadikan Al-Qur'an itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang Kami kehendaki diantara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya kamu benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus. [QS. Asy-Syuuraa : 52]

اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: تَرَكْتُ فِيْكُمْ اَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا مَا مَسَكْتُمْ بِهِمَا كِتَابَ اللهِ وَ سُنَّةَ نَبِيّهِ. مالك، فى الموطأ 2: 899
Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda, "Kutinggalkan pada kamu sekalian dua perkara yang kalian tidak akan sesat apabila kalian berpegang teguh kepada keduanya, yaitu : Kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya". [HR. Malik dalam Al-Muwaththa juz 2, hal. 899]
عَنْ زَيْدِ بْنِ اَرْقَمَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَمَّا بَعْدُ اَلاَ اَيُّهَا النَّاسُ فَاِنَّمَا اَنَا بَشَرٌ يُوْشِكُ اَنْ يَأْتِىَ رَسُوْلُ رَبّى فَاُجِيْبَ وَ اَنَا تَارِكٌ فِيْكُمْ ثَقَلَيْنِ، اَوَّلُهُمَا كِتَابُ اللهِ، فِيْهِ الْهُدَى وَالنُّوْرُ فَخُذُوْا بِكِتَابِ اللهِ وَاسْتَمْسِكُوْا بِهِ. فَحَثَّ عَلَى كِتَابِ اللهِ وَ رَغَّبَ فِيْهِ ثُمَّ قَالَ: وَ اَهْلُ بَيْتِى اُذَكّرُكُمُ اللهَ فِى اَهْلِ بَيْتِىْ، اُذَكّرُكُمُ اللهَ فِى اَهْلِ بَيْتِىْ، اُذَكّرُكُمُ اللهَ فِىْ اَهْلِ بَيْتِىْ. فَقَالَ لَهُ حُصَيْنٌ: وَ مَنْ اَهْلُ بَيْتِهِ يَا زَيْدُ، اَلَيْسَ نِسَاؤُهُ مِنْ اَهْلِ بَيْتِهِ؟ قَالَ: نِسَاؤُهُ مِنْ اَهْلِ بَيْتِهِ وَ لكِنْ اَهْلُ بَيْتِهِ مَنْ حُرِمَ الصَّدَقَةَ بَعْدَهُ. قَالَ: وَمَنْ هُمْ؟ قَالَ هُمْ آلُ عَلِىّ، وَآلُ عَقِيْلٍ، وَآلُ جَعْفَرٍ، وَآلُ عَبَّاسٍ. قَالَ: كُلُّ هؤُلآَءِ حُرِمَ الصَّدَقَةَ؟ قَالَ: نَعَمْ. مسلم 4: 1873
Dari Zaid bin Arqam, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Adapun sesudah itu, ketahuilah hai manusia, maka sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia biasa, yang hampir-hampir utusan Tuhanku (malaikat) datang menjemputku, lalu akupun menyambutnya. Dan aku meninggalkan pada kalian dua hal yang berat, yang pertama adalah Kitab Allah, di dalamnya ada petunjuk dan cahaya yang terang benderang. Maka ambillah Kitab Allah dan berpegang teguhlah kepadanya". (Zaid bin Arqam) berkata : Maka Rasulullah SAW menganjurkan supaya berpegang teguh kepada Kitab Allah (Al-Qur'an) dan mencintainya. Kemudian beliau bersabda, "Dan ahli baitku, aku mengingatkan kalian kepada Allah supaya memperhatikan ahli baitku. Aku mengingatkan kalian kepada Allah supaya memperhatikan ahli baitku. Aku mengingatkan kalian kepada Allah supaya memperhatikan ahli baitku". Kemudian Hushain bertanya kepada Zaid bin Arqam, "Wahai Zaid, bukankah para istri Rasulullah SAW itu ahli bait beliau ?". Zaid bin Arqam menjawab, "Para istri beliau itu adalah ahli bait beliau. Tetapi (yang dimaksudkan beliau) ialah supaya sepeninggal beliau, memperhatikan orang-orang yang diharamkan memakan harta zakat". (Hushain) bertanya lagi, "Siapa mereka itu ?". Zaid bin Arqam menjawab, "Mereka itu adalah keluarganya 'Ali, keluarganya 'Aqil, keluarganya Ja'far dan keluarganya 'Abbas". Hushain berkata, "Apakah semuanya itu diharamkan memakan harta zakat?". Zaid bin Arqam menjawab, "Ya". [HR. Muslim juz 4, hal. 1873]
عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ قَالَ: كُنَّا عِنْدَ النَّبِيّ ص فَخَطَّ خَطًّا. وَ خَطَّ خَطَّيْنِ عَنْ يَمِيْنِهِ وَ خَطَّ خَطَّيْنِ عَنْ يَسَارِهِ ثُمَّ وَضَعَ يَدَهُ فِي الْخَطّ اْلاَوْسَطِ فَقَالَ: هذَا سَبِيْلُ اللهِ. ثُمَّ تَلاَ هذِهِ اْلآيَةَ: وَ اَنَّ هذَا صِرَاطِيْ مُسْتَقِيْمًا فَاتَّبِعُوْهُ وَلاَ تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيْلِهِ. ابن ماجه 1: 6، رقم: 11
Dari Jabir bin 'Abdullah, ia berkata : Dahulu kami para shahabat ketika sedang duduk di hadapan Nabi SAW, beliau menggaris sebuah garis, lalu menggaris lagi dua garis di kanannya, dan dua garis lagi di kirinya. Kemudian beliau meletakkan tangan beliau pada garis yang di tengah-tengah dan bersabda, "Ini adalah jalan Allah". Kemudian beliau membaca ayat (yang artinya), "Dan sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia, dan janganlah kamu ikuti jalan-jalan lain, karena jalan-jalan yang lain itu mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya". (QS. Al-An'am : 153) [HR. Ibnu Majah juz 1, hal. 6, no. 11]
عَنْ طَلْحَةَ بْنِ مُصَرّفٍ قَالَ: سَأَلْتُ عَبْدَ اللهِ بْنَ اَبِي اَوْفَى رض: هَلْ كَانَ النَّبِيُّ ص اَوْصَى؟ فَقَالَ: لَا. فَقُلْتُ: كَيْفَ كُتِبَ عَلَى النَّاسِ الْوَصِيَّةُ اَوْ اُمِرُوْا بِالْوَصِيَّةِ؟ قَالَ: اَوْصَى بِكِتَابِ اللهِ. البخارى 3: 186
Dari Thalhah bin Musharrif, ia berkata : Aku bertanya kepada 'Abdullah bin Abu Aufaa RA, "Apakah dahulu Nabi SAW berwashiyat ?". Ia menjawab, "Tidak". Aku bertanya lagi, "Mengapa diwajibkan bagi manusia untuk berwashiyat, atau diperintahkan untuk berwashiyat ?". Ia berkata, "Beliau berwashiyat dengan Kitab Allah". [HR. Bukhariy juz 3, hal. 186]
عَنْ عَمْرٍو عَنْ يَحْيَى بْنِ جَعْدَةَ اَنَّ النَّبِيَّ ص اُتِيَ بِكِتَابٍ فِي كَتْفٍ، فَقَالَ: كَفَى بِقَوْمٍ ضَلاَلَةً اَنْ يَبْتَغُوْا كِتَابًا غَيْرَ كِتَابِهِمْ اِلَى نَبِيّ غَيْرِ نَبِيّهِمْ، فَاَنْزَلَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: (اَوَلَمْ يَكْفِهِمْ اَنَّا اَنْزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتبَ يُتْلى عَلَيْهِمْ). ابو داود فى المراسيل ص 236، رقم: 454
Dari 'Amr, dari Yahya bin Ja'dah, bahwasanya pernah didatangkan kepada Nabi SAW kitab yang tertulis pada lembaran-lembaran, maka beliau bersabda, "Cukuplah kesesatan bagi kaum yang mencari kitab selain kitab mereka yang dibawa oleh Nabi selain Nabi mereka". Kemudian Allah 'Azza wa Jalla menurunkan ayat (yang artinya) "Apakah belum cukup bahwa Kami menurunkan kepadamu Kitab yang dibacakan kepada mereka" (QS. Al-'Ankabuut : 51). [HR. Abu Dawud dalam Maraasiil hal. 236, no. 454, mursal]
قَالَ عُمَرُ اَمَا اِنَّ نَبِيَّكُمْ ص قَدْ قَالَ: اِنَّ اللهَ يَرْفَعُ بِهذَا الْكِتَابِ اَقْوَامًا وَ يَضَعُ بِهِ آخَرِيْنَ. مسلم 1: 559
'Umar (bin Khaththab RA) berkata : Ketahuilah, sesungguhnya Nabi kalian SAW pernah bersabda, "Sesungguhnya Allah mengangkat derajat beberapa kaum dengan Kitab Al-Qur'an ini, dan merendahkan kaum-kaum yang lain dengannya pula". [HR. Muslim juz 1, hal. 559]
عَنْ مُحَمَّدِ بن جُبَيْرِ بن مُطْعِمٍ عَنْ اَبِيْهِ قَالَ: كُنَّا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ ص بِالْجُحْفَةِ، فَخَرَجَ عَلَيْنَا فَقَالَ: اَلَيْسَ تَشْهَدُوْنَ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ، وَ اَنّي رَسُوْلُ اللهِ، وَ اَنَّ الْقُرْآنَ جَاءَ مِنْ عِنْدِ اللهِ؟ قُلْنَا: نَعَمْ. قَالَ: فَاَبْشِرُوْا فَاِنَّ هذَا الْقُرْآنَ طَرَفُهُ بِيَدِ اللهِ، وَطَرَفُهُ بِاَيْدِيْكُمْ ، فَتَمَسَّكُوْا بِهِ، وَلاَ تُهْلَكُوْا بَعْدَهُ اَبَدًا. الطبرانى فى الكبير 2: 126، رقم: 1539
Dari Muhammad bin Jubair bin Muth'im, dari ayahnya, ia berkata : Ketika kami berada di Juhfah bersama Rasulullah SAW, beliau menemui kami lalu bersabda, "Bukankah kalian sudah bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, dan sesungguhnya aku Rasulullah, dan sesungguhnya Al-Qur'an datang dari sisi Allah ?". Kami berkata, "Ya, sudah". Beliau bersabda, "Maka bergembiralah kalian, karena Al-Qur'an ini satu ujungnya di tangan Allah, dan ujung yang lain ditangan kalian. Maka berpegang teguhlah dengannya, niscaya kalian tidak akan celaka selamanya". [HR. Thabrani, dalam Al-Mu'jamul Kabir juz 2, hal. 126, no. 1539, dla'if karena dalam sanadnya ada perawi bernama Abu 'Ubadah Az-Zuraqiy, ia matrukul hadits]
عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ قَالَ: رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص فِي حَجَّتِهِ يَوْمَ عَرَفَةَ وَهُوَ عَلَى نَاقَتِهِ القَصْوَاءِ يَخْطُبُ، فَسَمِعْتُهُ يَقُوْلُ: يَا اَيُّهَا النَّاسُ، اِنّيْ تَرَكْتُ فِيْكُمْ مَا اِنْ اَخَذْتُمْ بِهِ لَنْ تَضِلُّوْا: كِتَابَ اللهِ، وَ عِتْرَتِي اَهْلَ بَيْتِي. الترمذى 5: 327، رقم: 3874
Dari Jabir bin 'Abdullah, ia berkata : Aku melihat Rasulullah SAW pada waktu hajji beliau, pada hari 'Arafah, beliau berkhutbah di atas untanya Al-Qashwaa', aku mendengar beliau bersabda, "Wahai manusia, sesungguhnya aku tinggalkan pada kalian sesuatu yang apabila kalian memakainya kalian tidak akan sesat, yaitu Kitab Allah, dan keluarga ahli baitku".  [[HR. Tirmidzi juz 5, hal. 327, no. 3874]
عَنْ زَيْدِ بْنِ اَرْقَمَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اِنّي تَارِكٌ فِيْكُمْ مَا اِنْ تَمَسَّكْتُمْ بِهِ لَنْ تَضِلُّوْا بَعْدِيْ اَحَدُهُمَا اَعْظَمُ مِنَ اْلآخَرِ: كِتَابُ اللهِ حَبْلٌ مَمْدُوْدٌ مِنَ السَّمَاءِ اِلَى اْلاَرْضِ. وَ عِتْرَتِيْ اَهْلُ بَيْتِيْ، وَ لَنْ يَتَفَرَّقَا حَتَّى يَرِدَا عَلَيَّ اْلحَوْضَ فَانْظُرُوْا كَيْفَ تَخْلُفُوْنِيْ فِيْهِمَا. الترمذى 5: 328، 3876
Dari Zaid bin Arqam, ia berkata :  Rasulullah SAW bersabda, Aku tinggalkan pada kalian sesuatu yang apabila kalian berpegang dengannya sepeninggalku, kalian tidak akan tersesat. Salah satunya lebih agung daripada yang lain. Yaitu Kitab Allah yang merupakan tali yang diulur dari langit ke bumi. Dan keluarga ahli baitku. Dan keduanya tidak akan berpisah sehingga keduanya datang kepadaku di telaga, maka perhatikanlah bagaimana sikap kalian terhadap keduanya sepeninggalku". [HR. Tirmidzi juz 5, hal. 326, no. 3876, ia berkata : Ini hadits hasan gharib]
عَنْ خَالِدِ الْعَرَنِيّ قَالَ: دَخَلْتُ اَنَا وَ اَبُو سَعِيْدِ الْخُدْرِيّ عَلَى حُذَيْفَةَ فَقُلْنَا: يَا اَبَا عَبْدِ اللهِ حَدّثْنَا مَا سَمِعْتَ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ ص فِي الْفِتْنَةِ. قَالَ حُذَيْفَةُ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: دُوْرُوْا مَعَ كِتَابِ اللهِ حَيْثُ مَا دَارَ. الحاكم فى المستدرك 2: 162، رقم: 2652
Dari Khalid A-'Araniy, ia berkata, Aku dan Abu Sa'id Al-Khudriy datang kepada Hudzaifah, lalu kami berkata, "Hai Abu 'Abdillah, sampaikanlah kepada kami apa yang kamu dengar dari pesan Rasulullah SAW ketika terjadi zaman fitnah". Hudzaifah berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Beredarlah kalian bersama Kitab Allah (Al-Qur'an) kemana saja ia beredar". [HR, Hakim dalam Al-Mustadrak juz 2, hal. 162, no. 2652, dalam sanadnya ada perawi bernama Muslim bin Kaisan, Al-Fallaas berkata : ia matruukul hadits, Nasaaiy berkata : matruuk (Mizaanul I'tidaal juz 4, hal. 106, no. 8506]
عَنِ النَّوَّاسِ بْنِ سَمْعَانَ صَاحِبِ النَّبِيّ ص عَنْ رَسُوْلِ اللهِ ص قَالَ: ضَرَبَ اللهُ مَثَلاً صِرَاطًا مُسْتَقِيْمًا عَلَى كَتِفَيِ الصّرَاطِ سُوْرَانِ فِيْهِمَا اَبْوَابٌ مُفَتَّحَةٌ وَ عَلَى اْلاَبْوَابِ سُتُوْرٌ مُرَخَّاةٌ وَ عَلَى الصّرَطِ دَاعٍ يَدْعُوْ يَقُوْلُ : يَا اَيُّهَا النَّاسُ اُسْلُكُوا الصّرَاطَ جَمِيْعًا وَ لاَ تَعُوْجُوْا، وَ دَاعٍ يَدْعُوْ عَلَى الصّرَاطِ فَاِذَا اَرَادَ اَحَدُكُمْ فَتَحَ شَيْءً مِنْ تِلْكَ اْلاَبْوَابِ قَالَ: وَيْلَكَ لاَ تَفْتَحْهُ فَاِنَّكَ اِنْ تَفْتَحْهُ تَلِجْهُ. فَالصّرَاطُ اْلاِسْلاَمُ، وَ السُّتُوْرُ حُدُوْدُ اللهِ، وَ اْلاَبْوَابُ الْمُفَتَّحَةُ مَحَارِمُ اللهِ، وَ الدَّاعِي الَّذِيْ عَلَى رَأْسِ الصّرَاطِ كِتَابُ اللهِ وَ الدَّاعِي مِنْ فَوْقُ وَاعِظُ اللهِ يُذَكّرُ فِي قَلْبِ كُلّ مُسْلِمٍ. الحاكم فى المستدرك 1: 144، رقم: 245
Dari Nawwaas bin Sam'aan, shahabat Nabi SAW, dari Rasulullah SAW, beliau bersabda, "Allah mengetengahkan perumpamaan dengan jalan yang lurus. Di kiri dan kanan jalan itu ada dua pagar, yang pada kedua pagar itu ada banyak pintu yang terbuka, dan pada pintu-pintu tersebut ada tabir yang ditutupkan, sedangkan pada ujung jalan tersebut ada penyeru yang menyerukan,
"Hai para manusia lewatlah kamu semua di jalan ini, dan janganlah kalian menyimpang. Lalu apabila seseorang diantara kalian ada yang ingin membuka sesuatu dari pintu-pintu tersebut, ada seorang penyeru yang di atas jalan itu yang mengingatkan, "Celaka kamu, jangan kamu buka tabir itu, sungguh jika kamu membukanya, pasti kamu akan memasukinya". Maka yang dimaksud dengan Shirath (jalan) tersebut adalah agama Islam, sedangkan yang dimaksud dengan tabir (tutup) adalah batas-batas Allah. Dan yang dimaksud dengan pintu-pintu yang terbuka tersebut adalah larangan-larangan Allah, yang dimaksud penyeru yang di ujung jalan tersebut adalah Kitab Allah. Sedangkan yang dimaksud dengan penyeru dari atas jalan tersebut adalah nasihat Allah yang mengingatkan di hati setiap muslim"
. [HR. Hakim dalam Al-Mustadrak juz 1, hal. 144, no. 245]
Bersambung………



Uraian :
Pada HR Abu Dawud, menunjukkan dengan jelas bahwa suatu kaum atau segolongan ummat, jika telah meninggalkan kitab yang didatangkan (dibawa) oleh Nabi mereka, karena akan mengikuti kitab dan menurut pimpinan yang didatangkan (dibawa) oleh selain Nabi mereka, maka cukuplah kedunguan, kebodohan dan kesesatan mereka itu. Oleh sebab itu, tidaklah selayaknya bagi ummat Islam, ummat Nabi Muhammad yang sudah jelas mempunyai kitab Al-Qur'an itu lalu mengikuti pimpinan kitab yang lain selain Al-Qur'an. Karena Al-Qur'an itu sudah cukup menjadi pedoman hidup bagi ummat Islam kapan saja dan di semua penjuru dunia.
Pada HR. Ahmad, menunjukkan bahwa pribadi Nabi SAW itu adalah sebagai manusia biasa, yang sewaktu-waktu beliau akan kedatangan utusan Allah, yaitu malaikat yang ditugasi oleh Allah untuk menbambil kembali pribadi beliau ke hadlirat-Nya (wafat). Oleh sebab itu, sebelum utusan Allah itu datang, beliau  berpesan kepada ummatnya dengan dua perkara yang berat. Salah satu dari perkara itu ialah Kitab Allah (Al-Qur'an) yang di dalamnya penuh dengan petunjuk dan cahaya yang terang. Orang-orang yang berpegang teguh kepadanya, mereka tetap di atas petunjuk, dan orang yang menyalahi mereka, telah tersesat dari petunuk yang benar. Oleh sebab itu segenap ummat beliau dipesan supaya benar-benar berpegang teguh kepada Kitab Allah (Al-Qur'an).
Pada HR. Thabraniy, menunjukkan bahwa Al-Qur'an itu ujungnya di tangan Allah dan ujung yang lain ada di tangan ummat Islam. Maksudnya, Al-Qur'an itu ada menghubungkan antara Allah dan para hamba-Nya, yang diturunkan Allah untuk kepentingan segenap makhluq-Nya, dan membimbing hamba-Nya untuk sampai kepada-Nya. Oleh sebab itu Nabi SAW memerintahkan supaya seluruh ummatnya berpegang teguh dengan Al-Qur'an. Karena dengan Al-Qur'an itu ummat Islam tidak akan sesat dan tidak akann celaka selama-lamanya. Atau dengan kata lain : Selama ummat Islam berpegang teguh dan sungguh-sungguh mengikuti pimpinan Al-Qur'an, selama itu pula mereka tidak akan tersesat dari pimpinan di jalan yang benar dan tidak akan mengalami kebinasaan.
Pada HR. Ibnu Jarir, menunjukkan bahwa Al-Qur'an itu laksana tali Allah yang diulur dari langit ke muka bumi, dengan arti bahwa kitab itu supaya dipegang teguh oleh segenap hamba Allah. Hadits ini sesuai dengan firman Allah SWT :
وَ اعْتَصِمُوْا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَّلاَ تَفَرَّقُوْا. ال عمران: 103
Dan berpegang teguhlah kalian pada tali (agama) Allah, dan janganlah kalian bercerai-berai…. [QS. Ali 'Imran : 103]
Yang dimaksud dengan tali Allah daam ayat ini, menurut kata shahabat Ibnu Mas'ud, ialah Kitab Allah, yaitu Al-Qur'an.
Pada HR. Tirmidzi, menunjukkan bahwa yang ditinggalkan oleh Nabi Muhammad SAW untuk para ummatnya dan selama ummatnya berpegang teguh kepadanya, tidak akan tersesat selama-lamanya, ialah :
1. Kitab Allah (Al-Qur'an), dan
2. Keluarga atau ahli bait beliau.
Yang dimaksud dengan 'Itrah atau keluarga di dalam hadits itu ialah para 'ulama yang tidak pernah bercerai dengan Al-Qur'an dan selalu mengikuti pimpinan Nabi SAW. Jadi singkatnya, jika manusia mengikuti pimpinan Al-Qur'an dan mengikuti pimpinan para 'ulama yang selalu mengiuti pimpinan Nabi Muhammad SAW, maka tidaklah akan tersesat selama-lamanya. Dan untuk menguatkan keterangan ini, nanti akan dipaparkan beberapa riwayat yang lain, insya Allah.
Pada hadits riwayat Hakim, menunjukkan bahwa kita ummat Islam diperintah oleh Nabi SAW supaya beredar mengiktui Kitab Allah (Al-Qur'an) kemana saja beredar. Yakni, di mana saja dan kapan saja kita diperintahkan supaya tetap berpegang teguh dan mengikuti pimpinan Al-Qur'an, meskipun masa beredar dan tempat peredarannya berubah, suasana dan tempat berpindah, jangan sampai meninggalkan petunjuk dan pimpinan Al-Qur'an.
Pada HR. Bukhari, menunjukkan bahwa barang yang diwasyitkan oleh Nabi Muhammad SAW ketika akan wafat ialah Kitab Allah (Al-Qur'an). Jelaslah bahwa kita ummat Islam supaya mematuhi benar-benar akan pimpinan Al-Qur'an, karena dengan pimpinan Al-Qur'an, jika benar-benar ummat islam mengikuti pimpinannya, ia akan tetap dalam kemenangan dan kesejahteraan.
Ibnu 'Abbas pernah berkata :
مَنْ تَعَلَّمَ كِتَابَ اللهِ ثُمَّ اَتْبَعَ مَا فِيْهِ هَدَاهُ اللهُ مِنَ الضَّلاَلَةِ فِى الدُّنْيَا وَ وَقَاهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ سُوْءَ الْحِسَابِ
Barangsiapa yang mempelajari Kitab Allah, kemudian mengikuti apa yang di dalamnya, Allah memimpinnya dari kesesatan di dunia dan memeliharanya kelak, dari penghabisan yang buruk pada hari qiyamat.
مَنِ اقْتَدَى بِكِتَابِ اللهِ لاَ يَضِلُّ فِى الدُّنْيَا وَ لاَ يَسْقَى فِى اْلاخِرَةِ. ثُمَّ تَلاَ هذِهِ اْلاَيَةَ: فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلاَ يَضِلُّ وَ لاَ يَسْقى.
Barangsiapa mengikuti Kitab Allah tidaklah ia akan sesat di dunia, dan tidak celaka di akhirat. Kemudian beliau membacakan ayat ini (yang artinya), "Maka barangsiapa mengikuti petunjuk-Ku (Allah), tidaklah ia akan sesat dan tidak pula akan celaka".
Perlu diketahui bahwa ayat yang dibacakan Ibnu 'Abbas RA itu dari QS. Thaahaa : 123, yang ssambungannya sebagai berikut :
وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى(24) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا(25) قَالَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَكَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنْسَى(26) طه 24-26
Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari qiyamat dalam keadaan buta". (24)
Berkatalah ia, "Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat?" (25)

Allah berfirman, "Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamu pun dilupakan". (26) [QS. Thaahaa : 24-26

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "Al-Qur'an harus dipegang teguh"

Posting Komentar