TENTANG SUMPAH

1. Sumpah dan kaffaratnya
وَ لاَ تَجْعَلُوا اللهَ عُرْضَةً ِلأَيْمَانِكُمْ اَنْ تَبَرُّوْا وَ تَتَّقُوْا وَ تُصْلِحُوْا بَيْنَ النَّاسِ وَ اللهُ سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ. لاَ يُؤَاخِذُكُمُ اللهُ بِاللَّغْوِ فِيْ اَيْمَانِكُمْ وَ لكِنْ يُؤَاخِذُكُمْ بِمَا كَسَبَتْ قُلُوبُكُمْ وَ اللهُ غَفُوْرٌ حَلِيْمٌ. البقرة:224-225
Janganlah kamu jadikan (nama) Allah dalam sumpahmu sebagai penghalang untuk berbuat kebajikan, bertakwa dan mengadakan ishlah di antara manusia. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Allah menghukum kamu disebabkan (sumpahmu) yang disengaja (untuk bersumpah) oleh hatimu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun. [QS. Al-Baqarah : 224-225]
لاَ يُؤَاخِذُكُمُ اللهُ بِاللَّغْوِ فِيْ اَيْمَانِكُمْ وَ لكِنْ يُؤَاخِذُكُمْ بِمَا عَقَّدْتُمُ اْلأَيْمَانَ فَكَفَّارَتُهُ اِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسَاكِيْنَ مِنْ اَوْسَطِ مَا تُطْعِمُوْنَ اَهْلِيْكُمْ اَوْ كِسْوَتُهُمْ اَوْ تَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ، فَمَنْ لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلاَثَةِ اَيَّامٍ ذلِكَ كَفَّارَةُ اَيْمَانِكُمْ اِذَا حَلَفْتُمْ وَاحْفَظُوْا اَيْمَانَكُمْ كَذلِكَ يُبَيّنُ اللهُ لَكُمْ ايتِهِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ. المائدة:89
Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barangsiapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya). [QS. Al-Maaidah : 89]
2. Larangan bersumpah dengan selain Nama Allah
عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللهِ عَنْ اَبِيْهِ قَالَ: سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ اْلخَطَّابِ يَقُوْلُ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اِنَّ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ يَنْهَاكُمْ اَنْ تَحْلِفُوْا بِآبَائِكُمْ. قَالَ عُمَرُ: فَوَ اللهِ مَا حَلَفْتُ بِهَا مُنْذُ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص نَهَى عَنْهَا، ذَاكِرًا وَ لاَ آثِرًا. مسلم
Dari Salim bin Abdullah, dari ayahnya dia berkata : Aku pernah mendengar Umar bin Al-Khaththab mengatakan : Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla melarang kalian bersumpah dengan bapak-bapak kalian”. Selanjutnya Umar mengatakan, “Demi Allah, aku tidak pernah bersumpah dengan itu sejak aku mendengar Rasulullah SAW melarangnya, baik sumpah untuk diri sendiri ataupun untuk orang lain”. [HR. Muslim]
عَنْ عَبْدِ اللهِ عَنْ رَسُوْلِ اللهِ ص اَنَّهُ اَدْرَكَ عُمَرَ بْنَ اْلخَطَّابِ فِى رَكْبٍ وَ عُمَرُ يَحْلِفُ بِاَبِيْهِ. فَنَادَاهُمْ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَلاَ اِنَّ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ يَنْهَاكُمْ اَنْ تَحْلِفُوْا بِآبَائِكُمْ. فَمَنْ كَانَ حَالِفًا فَلْيَحْلِفْ بِاللهِ اَوْ لِيَصْمُتْ. مسلم
Dari ‘Abdullah, dari Rasulullah SAW bahwa beliau pernah mendapati Umar bin Al-Khaththab berada diantara sekelompok orang-orang mengendarai unta. Pada waktu itu Umar bersumpah dengan nama ayahnya. Kemudian Rasulullah SAW memberitahukan kepada mereka, “Ingatlah, sesungguhnya Allah 'Azza wa Jalla melarang kalian bersumpah dengan bapak-bapak kalian. Maka barangsiapa bersumpah, hendaklah dia bersumpah dengan Nama Allah atau diam”. [HR. Muslim]
عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ كَانَ حَالِفًا فَلاَ يَحْلِفْ اِلاَّ بِاللهِ. وَ كَانَ قُرَيْشٌ تَحِلْفُ بِآبَائِهَا. فَقَالَ: لاَ تَحْلِفُوْا بِآبَائِكُمْ. مسلم
Dari Ibnu Umar, dia berkata : Rasulullah SAW telah bersabda, “Barangsiapa bersumpah, maka janganlah dia bersumpah kecuali dengan Nama Allah”. Dahulu orang-orang Quraisy biasa bersumpah dengan bapak-bapaknya. Lalu beliau bersabda, “Janganlah kalian bersumpah dengan bapak-bapak kalian”. [HR. Muslim]
3. Orang yang terlanjur bersumpah dengan Laata dan ‘Uzzaa
عَنْ اِبِى هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ حَلَفَ مِنْكُمْ فَقَالَ فِى حَلِفِهِ: بِاللاَّتِ، فَلْيَقُلْ: لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ. وَ مَنْ قَالَ لِصَاحِبِهِ: تَعَالَ اُقَامِرْكَ، فَلْيَتَصَدَّقْ. مسلم
Dari Abu Hurairah, dia berkata, Rasulullah SAW telah bersabda, “Barangsiapa diantara kalian bersumpah dan dalam sumpahnya dia terlanjur berucap “Demi Laata”, maka hendaknya dia segera berucap, “Tidak ada Tuhan selain Allah”. Dan barangsiapa mengatakan kepada temannya, “Kemarilah berjudi denganku”, maka hendaknya dia bersedekah”. [Muslim]
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: لاَ تَحْلِفُوْا بِالطَّوَاغِى وَ لاَ بِآبَائِكُمْ. مسلم
Dari Abdurrahman bin Samurah, dia berkata, Rasulullah SAW telah bersabda, “Janganlah kalian bersumpah dengan berhala-berhala dan bapak-bapak kalian”. [HR. Muslim]
3. Orang terlanjur bersumpah lalu mengetahui yang lebih baik
عَنْ اَبِى مُوْسَى اْلاَشْعَرِيِّ قَالَ: اَتَيْتُ النَّبِيَّ ص فِى رَهْطٍ مِنَ اْلاَشْعَرِيِّيْنَ نَسْتَحْمِلُهُ فَقَالَ: وَ اللهِ لاَ اَحْمِلُكُمْ. وَ مَا عِنْدِى مَا اَحْمِلُكُمْ عَلَيْهِ. قَالَ: فَلَبِثْنَا مَا شَاءَ اللهُ. ثُمَّ اُتِيَ بِاِبِلٍ. فَاَمَرَلَنَا بِثَلاَثِ ذَوْدٍ غُرِّ الذُّرَى. فَلَمَّا انْطَلَقْنَا قُلْنَا (اَوْ قَالَ بَعْضُنَا لِبَعْضٍ): لاَ يُبَارِكُ اللهُ لَنَا. اَتَيْنَا رَسُوْلَ اللهِ ص نَسْتَحْمِلُهُ فَحَلَفَ اَنْ لاَ يَحْمِلَنَا، ثُمَّ حَمَلَنَا. فَاَتَوْهُ فَاَخْبَرُوْهُ. فَقَالَ: مَا اَنَا حَمَلْتُكُمْ. وَ لكِنَّ اللهَ حَمَلَكُمْ. وَ اِنِّى وَ اللهِ اِنْ شَاءَ اللهُ لاَ اَحْلِفُ عَلَى يَمِيْنٍ ثُمَّ اَرَى خَيْرًا مِنْهَا اِلاَّ كَفَّرْتُ عَنْ يَمِيْنِى وَ اَتَيْتُ الَّذِى هُوَ خَيْرٌ. مسلم
Dari Abu Musa Al-Asy’ari, dia berkata : Aku pernah bersama dengan sekelompok kaum Asy’ari datang kepada Nabi SAW meminta kendaraan unta untuk mengangkut kami. Beliau bersabda, “Demi Allah, aku tidak bisa membawa kalian. Aku tidak memiliki apa-apa untuk membawa kalian”. (Abu Musa berkata) : Kemudian kami diam beberapa saat. Lalu beliau diberi unta oleh seseorang, kemudian beliau memerintah kami untuk menggunakan tiga ekor unta tersebut yang punuknya putih. Ketika kami sudah berangkat kami berkata (atau sebagian kami berkata kepada yang lain), “Allah tidak akan memberi berkah kepada kita. Dahulu ketika kita datang kepada Rasulullah SAW untuk meminta kendaraan (unta) beliau terlanjur bersumpah untuk tidak membawa kita. Tetapi buktinya beliau sekarang memenuhi permintaan kita”. Kemudian mereka datang menemui Rasulullah SAW dan menceritakan hal itu kepada beliau. Beliau bersabda, “Bukan aku yang telah membawa kalian, akan tetapi Allah yang membawa kalian. Adapun aku, demi Allah, insyaa Allah aku tidak bersumpah atas suatu sumpah, kemudian melihat yang lebih baik dari sumpahku itu, kecuali aku membayar kaffarat dari sumpah itu dan aku melaksanakan yang lebih baik itu”. [HR. Muslim]
عَنْ اَبِى مُوْسَى اْلاَشْعَرِيِّ قَالَ: اَتَيْنَا رَسُوْلَ اللهِ ص نَسْتَحْمِلُهُ فَقَالَ: مَا عِنْدِى مَا اَحْمِلُكُمْ. وَ اللهِ مَا اَحْمِلُكُمْ. ثُمَّ بَعَثَ اِلَيْنَا رَسُوْلُ اللهِ ص بِثَلاَثَةِ ذَوْدٍ بُقْعِ الذُّرَى، فَقُلْنَا: اِنَّا اَتَيْنَا رَسُوْلَ اللهِ ص نَسْتَحْمِلُهُ. فَحَلَفَ اَنْ لاَ يَحْمِلَنَا. فَاَتَيْنَاهُ وَ اَخْبَرْنَاهُ. وَ قَالَ: اِنِّى لاَ اَحْلِفُ عَلَى يَمِيْنٍ اَرَى غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا اِلاَّ اَتَيْتُ الَّذِى هُوَ خَيْرٌ. مسلم
Dari Abu Musa Al-Asy’ari, dia berkata : Kami pernah menemui Rasulullah SAW untuk meminta agar beliau bisa membawa kami. Namun beliau bersabda, “Aku tidak memiliki sesuatu untuk membawamu. Demi Allah, aku tidak akan membawamu”. Tetapi kemudian Rasulullah SAW mengirim kepadaku tiga ekor unta yang putih punuknya, lalu aku bertanya (dalam bathin), “Sesungguhnya kami datang kepada Rasulullah SAW untuk meminta kendaraan kepada beliau, dan beliau telah bersumpah untuk tidak memenuhinya”. Lalu aku menemui beliau lagi dan menanyakan hal itu kepada beliau. Maka beliau bersabda, “Sesungguhnya apabila aku bersumpah atas sesuatu, lalu aku melihat ada sesuatu yang lebih baik dari pada sumpahku tadi, maka aku akan mengerjakan sesuatu yang lebih  baik itu”. [HR. Muslim]
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ: اَعْتَمَ رَجُلٌ عِنْدَ النَّبِيِّ ص ثُمَّ رَجَعَ اِلَى اَهْلِهِ فَوَجَدَ الصِّبْيَةَ قَدْ نَامُوْا فَاَتَاهُ اَهْلُهُ بِطَعَامِهِ فَحَلَفَ لاَ يَأْكُلُ مِنْ اَجْلِ صِبْيَتِهِ. ثُمَّ بَدَالَهُ فَاَكَلَ. فَاَتَى رَسُوْلَ اللهِ ص فَذَكَرَ ذلِكَ لَهُ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ حَلَفَ عَلَى يَمِيْنٍ فَرَأَى غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا فَلْيَأْتِهَا وَ لْيُكَفِّرْ عَنْ يَمِيْنِهِ. مسلم
Dari Abu Hurairah, dia berkata : Pernah di suatu malam hari seorang laki-laki berada di sisi Rasulullah SAW. Kemudian ia pulang kepada keluarganya. Maka dia mendapati anak-anaknya telah tidur nyenyak. Sang istri menyiapkan makanan untuknya. Tetapi laki-laki tersebut bersumpah untuk tidak makan demi anak-anaknya, namun kemudian dia memakannya. Maka dia datang kepada Rasulullah SAW dan menuturkan hal itu kepada beliau. Beliau SAW bersabda, “Barangsiapa terlanjur bersumpah, kemudian dia melihat sesuatu yang lebih baik dari pada sumpahnya tadi, maka hendaknya dia mengerjakan sesuatu yang lebih baik itu dan hendaknya dia membayar kaffarat dari sumpahnya tersebut”. [HR. Muslim]
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ حَلَفَ عَلَى يَمِيْنٍ فَرَأَى غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا فَلْيَأْتِ الَّذِى هُوَ خَيْرٌ وَ لْيُكَفِّرْ عَنْ يَمِيْنِهِ. مسلم
Dari Abu Hurairah, dia berkata : Rasulullah SAW telah bersabda, “Barangsiapa terlanjur bersumpah, kemudian dia melihat sesuatu yang lebih baik dari pada sumpahnya tadi, maka hendaknya dia mengerjakan sesuatu yang lebih baik itu dan hendaknya dia membayar kaffarat dari sumpahnya tadi”. [HR. Muslim]
عَنْ تَمِيْمِ بْنِ طَرَفَةَ قَالَ: جَاءَ سَائِلٌ اِلَى عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ فَسَأَلَهُ نَفَقَةً فِى ثَمَنِ خَادِمٍ اَوْ فِى بَعْضِ ثَمَنِ خَادِمٍ فَقَالَ: لَيْسَ عِنْدِى مَا اُعْطِيْكَ اِلاَّ دِرْعِى وَ مِغْفَرِى. فَاَكْتُبُ اِلَى اَهْلِى اَنْ يُعْطُوْكَهَا. قَالَ: فَلَمْ يَرْضَ. فَغَضِبَ عَدِيٌّ. فَقَالَ: اَمَا وَ اللهِ، لاَ اُعْطِيْكَ شَيْئًا. ثُمَّ اِنَّ الرَّجُلَ رَضِيَ. فَقَالَ: اَمَا وَ اللهِ، لَوْ لاَ اَنِّى سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: مَنْ حَلَفَ عَلَى يَمِيْنٍ ثُمَّ رَأَى اَتْقَى ِللهَ مِنْهَا فَلْيَأْتِ التَّقْوَى. مَا حَنَّثْتُ يَمِيْنِى. مسلم
Dari Tamim bin Tharafah, dia berkata : Pernah suatu ketika datang seseorang kepada ‘Adi bin  Hatim, orang itu meminta nafqah seharga gaji seorang pelayan atau sebagiannya. ‘Adi mengatakan, “Aku tidak memiliki sesutu yang bisa aku berikan kepadamu kecuali sepotong baju besi dan topi bajaku, yang aku bisa berkirim surat kepada keluargaku agar memberikannya kepadamu”. Tamim berkata : Ternyata lelaki tadi tidak mau menerima, maka ‘Adi marah-marah seraya berkata,  “Ketahuilah, Demi Allah, aku tidak akan memberikan apapun kepadamu”. Setelah itu ternyata lelaki tadi mau menerima. Selanjutnya ‘Adi berkata : Demi Allah, sekiranya aku tidak mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang bersumpah atas suatu sumpah, kemudian dia melihat ada sesuatu yang lebih mendekatkan kepada taqwa kepada Allah, maka hendaklah dia mengerjakan sesuatu yang lebih mendekatkan kepada taqwa itu, niscaya aku tidak akan mau membathalkan sumpahku”. [HR. Muslim]
عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اِذَا حَلَفَ اَحَدُكُمْ عَلَى اْليَمِيْنِ فَرَأَى خَيْرًا مِنْهَا فَلْيُكَفِّرْهَا، وَ لْيَأْتِ الَّذِى هُوَ خَيْرٌ. مسلم
Dari ‘Adi bin Hatim, dia berkata : Rasulullah SAW  telah bersabda, “Jika salah seorang diantara kalian sudah terlanjur bersumpah, kemudian dia melihat sesuatu yang lebih baik dari pada sumpahnya tadi, maka hendaknya dia membayar kaffarat atas sumpahnya itu dan hendaknya dia mengerjakan sesuatu yang lebih baik tadi”. [HR. Muslim]
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ: قَالَ لِى رَسُوْلُ اللهِ ص: يَا عَبْدَ الرَّحْمنِ بْنَ سَمُرَةَ، لاَ تَسْأَلِ اْلاِمَارَةَ، فَاِنَّكَ اِنْ اُعْطِيْتَهَا عَنْ مَسْأَلَةِ وُكِلْتَ اِلَيْهَا، وَ اِنْ اُعْطِيْتَهَا عَنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ اُعِنْتَ عَلَيْهَا. وَ اِذَا حَلَفْتَ عَلَى يَمِيْنٍ فَرَاَيْتَ غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا فَكَفِّرْ عَنْ يَمِيْنِكَ وَ ائْتِ الَّذِى هُوَ خَيْرٌ. مسلم
Dari Abdurrahman bin Samurah, dia berkata, Rasulullah SAW pernah bersabda, “Wahai Abdurrahman bin Samurah, janganlah kamu meminta jabatan. Sesungguhnya jika jabatan itu diberikan kepadamu lewat permintaan, kamu akan menanggungnya sendiri. Tetapi jika jabatan itu diberikan kepadamu bukan karena permintaanmu, maka kamu akan ditolong dalam memikul tanggungjawab itu. Dan jika kamu telah terlanjur bersumpah, kemudian kamu melihat ada sesuatu yang lebih baik dari pada sumpahmu tadi, maka hendaknya kamu membayar kaffarat dari sumpahmu tadi dan hendaknya kamu mengerjakan sesuatu yang lebih baik itu”. [HR. Muslim]

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "TENTANG SUMPAH"

Posting Komentar