Tentang pakaian ihram

Untuk melengkapi tarikh tentang ibadah hajji ini, maka disini kami ketengahkan hadits-hadits yang berhubungan dengan ibadah hajji tersebut.

1. Tentang pakaian ihram
a. Bagi pria
Pakaian ihram bagi pria ialah dua helai kain (izaar dan ridaa). Izaar disarungkan, sedangkan ridaa diselempangkan dengan posisi pundak kanan terbuka dan pundak kiri tertutup.
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ اَنَّ رَسُوْلَ الله ص وَ اَصْحَابَهُ اعْتَمَرُوْا مِنَ اْلجِعِرَّانَةِ فَرَمَلُوْا بِاْلبَيْتِ وَ جَعَلُوْا اَرْدِيَتَهُمْ تَحْتَ ابَاطِهِمْ قَذَفُوْهَا عَلَى عَوَاتِقِهِمُ اْليُسْرَى. ابو داود 2: 177، رقم: 1884
Dari Ibnu Abbas, bahwasanya Rasulullah SAW dan para shahabatnya umrah dari Jiirraanah (Jiranah), mereka berlari-lari kecil di Baitullah dan menjadikan ridaa mereka itu dibawah ketiak mereka (yang kanan) lalu diselempangkan diatas pundak-pundak mereka di sebelah kiri. [HR. Abu Dawud juz 2, hal. 177, no. 1884]
عَنْ عَبْد الله قَالَ: قَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَا تَأْمُرُنَا اَنْ نَلْبَسَ اِذَا اَحْرَمْنَا؟ قَالَ: لاَ تَلْبَسُوا اْلقَمِيْصَ وَ السَّرَاوِيْلَ وَ اْلعَمَائِمَ وَ اْلبَرَانِسَ وَ اْلخِفَافَ اِلاَّ اَنْ يَكُوْنَ رَجُلٌ لَيْسَ لَهُ نَعْلاَنِ فَلْيَلْبَسِ اْلخُفَّيْنِ اَسْفَلَ مِنَ اْلكَعْبَيْنِ، وَ لاَ تَلْبَسُوْا شَيْئاً مِنَ الثّيَابِ مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ وَ لاَ وَرْسٌ. البخارى 7: 38
Dari Abdullah, ia berkata : Ada seorang laki-laki berdiri, lalu bertanya, Ya Rasulullah, pakaian apa yang engkau perintahkan kepada kami untuk kami pakai ketika ihram ?. Rasulullah SAW bersabda, Jaganlah kalian memakai baju, celana, sorban, kopiah, dan sepatu khuff, kecuali seseorang yang memang tidak mempunyai sepasang sandal, maka dia boleh memakai khuff yang dibawah mata kaki. Dan janganlah kalian memakai pakaian apapun yang dicelup zafaran dan wars.  [HR Bukhari juz 7, hal. 38]
عَنْ سَالِمٍ عَنْ اَبِيْهِ عَنِ النَّبِيّ ص قَالَ: لاَ يَلْبَسُ اْلمُحْرِمُ اْلقَمِيْصَ وَ لاَ اْلعِمَامَةَ وَ لاَ السَّرَاوِيْلَ وَ لاَ اْلبُرْنُسَ وَ لاَ ثَوْبًا مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ وَ لاَ وَرْسٌ وَ لاَ اْلخُفَّيْنِ اِلاَّ لِمَنْ لَمْ يَجِدِ النَّعْلَيْنِ، فَاِنْ لَمْ يَجِدْهُمَا فَلْيَقْطَعْهُمَا اَسْفَلَ مِنَ اْلكَعْبَيْنِ. البخارى 7: 38
Dari Salim, dari ayahnya, dari Nabi SAW, beliau bersabda, Orang yang sedang menjalankan ihram tidak boleh memakai baju, tidak boleh memakai sorban, tidak boleh memakai celana, tidak boleh memakai kopiah, dan juga tidak boleh memakai pakaian apapun yang dicelup zafaran dan wars. Dan dan tidak boleh memakai khuff, kecuali bagi seseorang yang memang tidak mendapati sandal, maka hendaklah dia memotong sepatu khuffnya sehingga menjadi dibawah mata kaki. [Bukhari juz 7, hal. 38]
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ اَنَّ رَجُلاً قَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَا يَلْبَسُ اْلمُحْرِمُ مِنَ الثّيَابِ؟ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: لاَ تَلْبَسُوا اْلقُمُصَ وَ لاَ اْلعَمَائِمَ وَ لاَ السَّرَاوِيْلاَتِ وَ لاَ اْلبَرَانِسَ وَ لاَ اْلخِفَافَ اِلاَّ اَحَدٌ لاَ يَجِدُ النَّعْلَيْنِ فَلْيَلْبَسْ خُفَّيْنِ وَ لْيَقْطَعْهُمَا اَسْفَلَ مِنَ اْلكَعْبَيْنِ وَ لاَ تَلْبَسُوْا مِنَ الثّيَابِ شَيْئًا مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ وَ لاَ وَرْسٌ. البخارى 7: 38
Dari Abdullah bin Umar, sesungguhnya ada seorang laki-laki bertanya, Ya Rasulullah, pakaian apakah yang boleh dipakai oleh orang yang ihram ?. Rasulullah SAW menjawab, Janganlah kalian memakai gamis, sorban, celana, kopiah, dan sepatu khuff, kecuali bagi orang yang tidak mempunyai sandal, maka dia boleh memakai sepatu khuff, tetapi harus memotongnya sehingga menjadi di bawah mata kaki. Dan janganlah kalian memakai pakaian apapun yang dicelup zafaran dan wars. [HR Bukhari 7, hal. 38]
عَنِ سَالِمٍ عَنْ اَبِيْهِ رض قَالَ: سُئِلَ النَّبِيُّ ص: مَا يَلْبَسُ اْلمُحْرِمُ؟ قَالَ: لاَ يَلْبَسُ اْلمُحْرِمُ اْلقَمِيْصَ، وَ لاَ اْلعِمَامَةَ، وَ لاَ الْبُرْنُسَ، وَ لاَ السَّرَاوِيْلَ، وَ لاَ ثَوْباً مَسَّهُ وَرْسٌ وَ لاَ زَعْفَرَانٌ وَ لاَ اْلخُفَّيْنِ. اِلاَّ اَنْ لاَ يَجِدَ نَعْلَيْنِ فَلْيَقْطَعْهُمَا، حَتَّى يَكُوْنَا اَسْفَلَ مِنَ اْلكَعْبَيْنِ. مسلم 2: 835
Dari Salim, dari ayahnya RA, ia berkata : Nabi SAW pernah ditanya tentang pakaian yang (boleh) dipakai oleh orang yang sedang ihram (muhrim). Rasulullah SAW menjawab, Dia tidak boleh memakai kemeja, sorban, kopiah, dan celana dan tidak boleh memakai pakaian yang dicelup dengan wars dan zafaran, dan tidak boleh memakai dua sepatu khuff, kecuali kalau tidak mendapatkan dua sandal (boleh memakai khuff) tetapi hendaklah ia potong keduanya sehingga menjadi dibawah dua mata kaki. [HR. Muslim juz 2, hal. 835].
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ اَنَّهُ قَالَ: نَهَى رَسُوْلُ اللهِ ص اَنْ يَلْبَسَ اْلمُحْرِمُ ثَوْبًا مَصْبُوْغًا بِوَرْسٍ اَوْ زَعْفَرَانٍ. ابن ماجه 2: 977، رقم 2930
Dari Abdullah bin Umar, bahwasanya dia berkata : Rasulullah SAW melarang orang yang berihram memakai pakaian yang dicelup wars atau zafaran. [HR. Ibnu Majah juz 2, hal. 977, no. 2930]
Keterangan :
Zafaran adalah jenis tumbuh-tumbuhan di negeri Arab yang berwarna merah kekuningan, biasa dipakai untuk mewarnai kain dan dibuat minyak wangi.
Wars adalah jenis tumbuh-tumbuhan di negeri Arab yang berwarna kuning dan berbau wangi yang biasa untuk mewarnai kain.
b. Bagi Wanita
Pakaian ihram bagi wanita bebas menutup aurat, tidak boleh memakai sarung tangan dan tutup muka (cadar)
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ اَنَّهُ سَمِعَ رَسُوْلَ اللهِ ص نَهَى النّسَاءَ فِى اِحْرَامِهِنَّ عَنِ اْلقُفَّازَيْنِ وَ النّقَابِ وَ مَا مَسَّ اْلوَرْسُ وَ الزَّعْفَرَانُ مِنَ الثّيَابِ، وَلْتَلْبَسْ بَعْدَ ذلِكَ مَا اَحَبَّتْ مِنْ اَلْوَانِ الثّيَابِ مُعَصْفَراً اَوْ خَزًّا اَوْ حُلِيًّا اَوْ سَرَاوِيْلَ اَوْ قَمِيْصاً اَوْ خُفًّا. ابو داود 2: 166، رقم: 1827
Dari Abdullah bin Umar, bahwasanya ia mendengar Rasulullah SAW melarang para wanita dalam ihram mereka memakai dua sarung tangan dan tutup muka (cadar) dan pakaian yang dicelup dengan wars dan zafaran, tetapi boleh ia memakai selain dari itu apa-apa yang ia sukai dari bermacam-macam pakaian yang dicelup dengan ushfur atau sutera atau perhiasan atau celana atau baju atau sepatu. [HR. Abu Dawud juz 2, hal. 166, no. 1827]
Keterangan :
Ushfur adalah jenis tumbuh-tumbuhan yang berwarna kuning yang biasa dipakai untuk mewarnai kain.
عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيّ ص قَالَ: اَلْمُحْرِمَةُ لاَ تَنْتَقِبْ وَ لاَ تَلْبَسِ اْلقُفَّازَيْنِ. ابو داود 2: 165، رقم: 1826
Dari Ibnu ‘Umar, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Wanita yang berihram, jangan memakai cadar dan jangan memakai sarung tangan”. [HR. Abu Dawud juz 2, hal. 165, no. 1826]
2. Miqat hajji
Miqat ada dua macam, yaitu miqat Zamaniy dan miqat makaniy.
Miqat Zamaniy : ialah batas waktu permulaan memulai ihram ibadah hajji waktunya ialah seluruh bulan Syawwal, seluruh bulan Dzulqadah dan sepuluh hari bulan Dzulhijjah. Jadi Miqat Zamani adalah mulai tanggal satu Syawwal sampai terbit fajar tanggal 10 Dzulhijjah.
Allah SWT berfirman :
الحَجُّ اَشْهُرٌ مَّعْلُوْمَاتٌ. البقرة: 197
(Musim) hajji adalah beberapa bulan yang dimaklumi. [QS. Al-Baqarah : 197].
Miqat  Makaniy ialah batas tempat untuk memulai ihram ibadah hajji. Miqat Makani terdiri dari beberapa tempat sebagai berikut :
عَنِ ابْنِ عبَّاسٍ قَالَ: وَقَّتَ رَسُوْلُ اللهِ ص ِلاَهْلِ اْلمَدِيْنَةِ ذَا اْلحُلَيْفَةِ، وَ ِلاَهْلِ الشَّأْمِ اْلجُحْفَةَ، وَ ِلاَهْلِ نَجْدٍ قَرْنَ اْلمَنَازِلِ، وَ ِلاَهْلِ اْليَمَنِ يَلَمْلَمَ فَهُنَّ لَهُنَّ وَ لِمَنْ اَتَى عَلَيْهِنَّ مِنْ غَيْرِ اَهْلِهِنَّ لِمَنْ كَانَ يُرِيْدُ اْلحَجَّ وَ اْلعُمْرَةَ، فَمَنْ كَانَ دُوْنَهُنَّ فَمُهَلُّهُ مِنْ اَهْلِهِ وَ كَذَاكَ حَتَّى اَهْلُ مَكَّةَ يُهِلُّوْنَ مِنْهَا. البخارى 2: 142
Dari Ibnu Abbas, ia berkata : Rasulullah SAW menentukan miqat bagi penduduk Madinah adalah Dzul Hulaifah, bagi penduduk Syam (Syam) adalah Juhfah, bagi penduduk Najd adalah Qarnul Manazil, dan bagi penduduk Yaman adalah Yalamlam. Masing-masing miqat itu untuk masing-masing daerah tersebut dan untuk orang-orang yang datang padanya yang bukan dari penduduk miqat itu bagi orang yang akan menunaikan ibadah hajji dan umrah. Dan barangsiapa yang dibawah miqat-miqat itu, maka tempat memulai ihramnya ialah dari rumahnya. Demikianlah sehingga penduduk Makkah memulai ihram dari Makkah juga. [HR. Bukhari juz 2, hal. 142].
عَنِ ابْنِ عبَّاسٍ قَالَ: اِنَّ النَّبِيَّ ص وَقَّتَ ِلاَهْلِ اْلمَدِيْنَةِ ذَا اْلحُلَيْفَةِ، وَ ِلاَهْلِ الشَّامِ اْلجُحْفَةَ، وَ ِلاَهْلِ نَجْدٍ قَرْنَ اْلمَنَازِلِ، وَ ِلاَهْلِ اْليَمَنِ يَلَمْلَمَ، هُنَّ لَهُنَّ وَ لِمَنْ اَتَى عَلَيْهِنَّ مِنْ غَيْرِهِنَّ مِمَّنْ اَرَادَ اْلحَجَّ وَ اْلعُمْرَةَ، وَ مَنْ كَانَ دُوْنَ ذلِكَ فَمِنْ حَيْثُ اَنْشَأَ حَتَّى اَهْلُ مَكَّةَ مِنْ مَكَّةَ. البخارى 2: 142
Dari Ibnu Abbas, ia berkata : Sesungguhnya Nabi SAW menentukan miqat bagi penduduk Madinah adalah Dzul Hulaifah, bagi penduduk Syam adalah Juhfah, bagi penduduk Najd adalah Qarnul Manazil, dan bagi penduduk Yaman adalah Yalamlam. Masing-masing miqat itu untuk masing-masing daerah tersebut dan untuk orang-orang yang datang padanya yang bukan dari penduduk miqat itu bagi orang yang akan menunaikan ibadah hajji dan umrah. Dan barangsiapa yang dibawah miqat-miqat itu, maka tempat memulai ihramnya ialah dari rumahnya. Demikianlah sehingga penduduk Makkah memulai ihram dari Makkah juga. [HR. Bukhari juz 2, hal. 142].
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رض اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: يُهِلُّ اَهْلُ اْلمَدِيْنَةِ مِنْ ذِى اْلحُلَيْفَةِ وَ اَهْلُ الشَّأْمِ مِنَ اْلجُحْفَةِ وَ اَهْلُ نَجْدٍ مِنْ قَرْنٍ. قَالَ عَبْدُ اللهِ وَ بَلَغَنِى اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: وَ يُهِلُّ اَهْلُ اْليَمَنِ مِنْ يَلَمْلَمَ. البخارى 2: 142
Dari Abdullah bin Umar RA, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, Penduduk Madinah memulai ihram dari Dzul Hulaifah, penduduk Syam dari Juhfah, penduduk Najd dari Qarnun. Abdullah berkata : Telah sampai kepadaku, bahwa Rasulullah SAW bersabda, Dan memulai ihram penduduk Yaman dari Yalamlam. [HR. Bukhari juz 2, hal. 142]
عَنِ ابْنِ عُمَرَ رض قَالَ: لَمَّا فُتِحَ هذَانِ اْلمِصْرَانِ اَتَوْا عُمَرَ فَقَالُوْا: يَا اَمِيْرَ اْلمُؤْمِنِيْنَ، اِنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص حَدَّ ِلاَهْلِ نَجْدٍ قَرْناً وَ هُوَ جَوْرٌ عَنْ طَرِيْقِنَا، وَ اِنَّا اِنْ اَرَدْنَا قَرْناً شَقَّ عَلَيْنَا. قَالَ: فَانْظُرُوْا حَذْوَهَا مِنْ طَرِيْقِكُمْ. فَحَدَّ لَهُمْ ذَاتَ عِرْقٍ. البخارى 2: 143
Dari Ibnu Umar RA, ia berkata : Setelah dua kota ini ditaklukkan (Bashrah dan Kuufah), orang-orang datang kepada Umar (bin Khaththab) lalu berkata, Ya Amirul Muminin, sesungguhnya Rasulullah SAW telah menentukan Qarnul Manazil untuk penduduk Najd, padahal dia itu menyimpang dari jalan kami, dan kami bila akan ke Qarnul Manazil itu sungguh memayahkan kami. Lalu Umar berkata, Lihatlah jajarannya itu dari jalanmu. (Ibnu Umar berkata), Kemudian (Umar) menetapkan Dzatu Irqin untuk (miqat) mereka. [HR. Bukhari juz 2, hal. 143].
Keterangan :
Dari hadits-hadits di atas bisa kita pahami bahwa untuk penduduk Madinah wajib berihram dari tempat yang bernama Dzul Hulaifah (Bir Ali). Untuk penduduk Syam dari Juhfah. Untuk penduduk Najd dari Qarnul Manaazil, dan penduduk Yaman dari Yalamlam.
Adapun orang yang bukan dari penduduk Madinah, tetapi melewati Madinah dalam perjalanannya untuk mengerjakan hajji atau umrah, maka ia wajib berihram dari Dzul Hulaifah juga.
Demikian pula bagi orang yang perjalanannya tersebut melewati Juhfah, Qarnul Manaazil maupun Yalamlam, maka mulai ihramnya dari tempat-tempat tersebut. Pendek kata bagi orang yang akan mengerjakan hajji atau umrah, maka miqat yang lebih dahulu ia temui, di situlah ia memulai berihram.
Orang yang tempat kediamannya sesudah Dzul Hulaifah, yakni ia bertempat tinggal di suatu tempat antara Dzul Hulaifah dan Makkah, maka orang ini berihram dari rumahnya. Demikian pula orang-orang yang berkediaman antara Makkah dan lain-lain miqat.
Adapun untuk jamaah hajji dari Indonesia yang keberangkatannya dibagi menjadi dua gelombang :
1.  Gelombang Pertama yang terbang dari Indonesia mendarat di bandara King Abdul Aziz Jeddah dan langsung di berangkatkan ke Madinah maka miqatnya adalah di Dzil Hulaifah (Bir Ali) ± 486 km dari Makkah.
2.  Gelombang Kedua yaitu jamaah yang mendarat di bandara King Abdul Aziz Jeddah kemudian di berangkatkan ke Makkah maka miqat mereka di Airport King Abdul Aziz di Jeddah 107 km dari Mekkah.
Penetapan ini berdasarkan fatwa Syaikh Abdullah bin Zaid Al-Mahmud ketua Mahkamah  Syariah negara Qatar dan keputusan MUI tanggal 29 Maret 1980. (Buku Bimbingan Manasik Depag RI).

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "Tentang pakaian ihram"

Posting Komentar